Distibutor Vimax Extender

Cerita Sedarah: Sebuah Rahasia Diantara Ochi dan Fadel

Cerita Sedarah Sekuel Ochi yang Seksi

Cerita Sedarah
Cerita Sedarah

Sebenarnya cerita sedarah ini bukanlah cerita baru lgi. Namun hanyalah kelanjutan dari sebuah cerita sedarah yang sudah tamat. Tetapi karena banyak yang penasaran, maka si penulis (bramlooser) menambahkan lagi beberpa potong cerita biar kalia gak pada nanggung konaknya. Walaupun hanya fiktif belaka, tapi cerita sedarah ini pantang untuk kalian lewatkan. Oh ya! Buat kamu-kamu yang belum pernah membaca cerita sedarah tentang ochi ini, silahkan dibaca Part I, Part II, dan Part III nya dulu. Jika sudah, maka selamat membaca!

Cerita Sedarah – Sebuah Rahasia Diantara Ochi dan Fadel

“Adeeeekkkkk! Banguuuuun!” teriak kak Ochi nyaring.
“Apaan sih kak, hari minggu padahal…” jawabku malas lalu membenamkan kembali mukaku ke bantal.

“Hari minggu hari minggu… Emang kamu mau tidur mulu seharian? Sana bangun! Bersih-bersih rumah kek, cuci motor kek. Tuh motormu kotor gitu, gak pernah dicuci apa..!?”

“Enak aja nggak pernah dicuci”
“Terus kok kotor gitu… cuci sana! atau bantuin kakak cepat bersih-bersih rumah” katanya ngotot, terpaksa aku bangkit juga. Ah, kak Ochi cerewet, mengganggu hari mingguku saja. Namun mataku jadi melek saat sadar kak Ochi cuma make kaos dan celana pendek ketat, setelan favoritku.

“Kakak dong yang sekali-kali nyuciin motorku…” ujarku iseng.

“Hah? Enak aja, motornya motor kamu…”
“Tapi kan kakak sering minta bonceng… antar ke sana, antar ke sini, aku juga kan yang capek” kataku beralasan.

“Iya sih… tapi kan….”
“Tuh kan… berarti kakak dong sekali-sekali yang cuciin, ntar nggak aku boncengin lagi lho…”kataku pura-pura mengancam. Dia tampak bete mendengarnya. Duh, suka banget ngelihatnya bingung-bingung gitu, lebih menggemaskan.

“Ya udah… kakak yang cuciin, tapi kamu bantu juga dong bersih-bersih rumah…” jawabnya akhirnya mau. Kakakku ini memang baik.

“Iya, ntar aku bantu, lagi bersih-bersih rumah yah kak?”
“Iya… makanya kakak bangunin kamu!”

“Oh… kalau kakak bersih-bersih rumah sambil telanjang bulat aku mau kok bantu… hehe”
“Hah?? Gelo aja!” katanya menowel kepalaku lalu keluar dari kamar. Yah… dia nolak, padahal aku kangen ngelihatnya bersih-bersih sambil bugil lagi. Ya udah lah… gak papa. Akupun keluar kamar mengikutinya.

“Buruan bersihin tuh jendela…” suruh Kak Ochi sambil mengambil kain lap di dapur, tampaknya dia akan langsung mencuci motorku. Rajin bener, eh bukan, baik banget, beruntungnya aku punya kakak kayak kak Ochi. Tapi rugi ah kalau aku bersih-bersih rumah sekarang, mending aku ngelihatin dia cuci motor dulu.

Kak Ochi lalu menyalakan air dan mulai mencuci motor pake selang. Dia nyucinya gak ahli banget sih, tapi kan memang bukan itu yang ku cari, tapi pemandangannya. Langka banget kan pemandangan cewek cantik bening seperti kak Ochi mencuci motor? Gayanya memeras kain lap aja seksi banget. Kadang dia juga mengerjaiku dengan memutar-mutar kain lap basah seperti cowboy, jadilah aku terkena cipratan air.

“Craaatttzz” air selang muncrat ke bajunya. Pakaiannya jadi basah!
“Duh…”

“Kenapa kak? Muncrat yah? Kakak sih megang selangnya gak bener…”
Dia cuek saja meneruskan mencuci motor. Atau dia memang sengaja ya menggodaku? Masalahnya bukan sekali itu saja air selang muncrat-muncrat ke tubuhnya, tapi sering banget. Jadilah pakaiannya makin basah dan mencetak ke tubuhnya. Pagi-pagi udah disuguhi pemandangan begini, mana bisa tahan coba? Bikin aku gregetan aja. Yah, walaupun dia nggak bugil, tapi ngelihat dia basah-basahan gini aja udah cukup, lagian baru begini aja penisku udah tegang banget. Tanpa sadar aku mulai meraba penisku sendiri. Dia sepertinya sadar, tampak dia tersenyum sekilas tadi.

“Adek…” panggilnya merdu.
“I-iya kak?”
“Tutup pagarnya gih…” suruhnya. Hmm? Mau apa dia? Ah, ku turuti saja dulu. Pagar depanpun ku tutup.

“Udah kamu tutup yang benar belum?” tanyanya lagi.
“Udah”
“Di luar rame nggak dek? Banyak orang lewat nggak?”
“Nggak, sepi… kenapa kak?”

Dia tidak menjawab. Kak Ochi lalu bangkit dan senyum-senyum manis padaku. Glek, aku menelan ludah. Dadaku berdegub kencang. Aku menanti-nanti apa yang akan dilakukannya.

“Duh… baju kakak jadi basah gini” gumamnya manja. Dan apa yang ku lihat kemudian? Dia melepaskan kaosnya! Jadilah dia bertelanjang dada.
“Ini juga basah” Belum cukup, dia lalu juga menurunkan celana pendeknya! Dan apalagi ini?? seakan belum puas bikin aku panas dingin, dia juga menurunkan celana dalamnya! Dia bugil total di halaman depan!

“Nih… kakak turutin lagi fantasimu… Gimana? Puas?” ujarnya sambil senyum-senyum nakal.

“Su-suka kak…” Duuh… Penisku tegang bukan main. Walau sudah berkali-kali melihat dia bugil tapi aku terus aja ngaceng berat. Apalagi kali ini dia bugilnya di luar rumah gini. Pagar rumah kami memang cukup tinggi, jadinya tidak akan bisa terlihat orang dari luar kecuali orang itu benar-benar niat pengen ngintip. Tapi tetap saja bikin aku panas dingin deg-degan gak karuan.

“Ya udah, kakak lanjutin lagi ya cuciin motormu. Kalau kamu masih pengen ngelihatin kakak cuci motor silahkan, kalau mau masuk ke dalam silahkan, dan…” dia diam sebentar, “kalau pengen onani juga silahkan” lanjutnya sambil melepaskan ikat rambut. Tentu saja pilihan terakhir yang ku ambil! Tanpa menunggu lagi aku turunkan celana beserta kolorku sampai bawah lutut.

Aku lalu mulai mengocok penisku. Kak Ochi tertawa kecil saja melihatku yang kegirangan dan mupeng berat padanya.

“Adek…” panggilnya lagi.
“I-iya kak?” sahutku sambil mataku masih menatap tubuh bugilnya lekat-lekat dan tangan kananku masih sibuk mengocok penis bersemangat.

“Mau kaos, celana atau cd kakak?”
“Hah? Apanya kak?” aku balik nanya bingung.

“Jawab aja…” suruhnya lagi. Apa sih maunya? Ku jawab saja.
“Cd kakak” jawabku sembarang, dia hanya tersenyum. Aku pikir dia mau meminjamkan celana dalamnya untuk membantuku onani, ternyata tidak. Dia kemudian menggunakan celana dalamnya tadi sebagai pengganti kain lap! Sensasional banget…. Membuat aku makin berdebar-debar saja karena sensasi dari apa yang ku lihat ini.

Cerita Sedarah | Kak Ochipun melanjutkan lagi mencuci motor, beberapa saat kemudian dia melirik padaku sambil menunjukkan celana dalamnya, seakan ingin mengatakan padaku kalau celana dalamnya yang tadi dia kenakan kini udah jadi kotor karena menjadi kain lap. Duh, gregetan banget. Sudahlah nyuci sambil telanjang bulat di luar rumah, gaya dan ekspresinya itu juga bikin aku gemas, apalagi sambil sesekali melirik dan tersenyum padaku, ditambah dia juga sudah mulai keringatan. Gimana gak pengen muncrat coba?

“Capek kak?” tanyaku. Dia berhenti sejenak.
“Capek sih… emang kamu mau lanjutin?”

“Eh, nggak.. kakak aja deh… hehe”
“Huu… dasar…” katanya melanjutkan lagi cuci motor.

Ah… Ingin sekali rasanya aku berlama-lama melihat pemandangan ini. Tapi aku makin tidak kuat untuk menahan laju peju. Sepertinya aku akan segera keluar.

“Dek, jangan muncrat sembarangan…. Apalagi muncrat di bunga, ntar bunganya jadi layu, hihihi” godanya.
“Ya nggak lah, terus muncrat dimana kak?”
“Tuh, muncratin di motormu aja, jadi pengganti sabun” candanya lagi sambil tertawa renyah.
“Enak aja…”

“Ya udah, nih baju kakak… muncratin aja di sana, ntar sekalian di cuci lagi sama cdnya” katanya sambil melemparkan kaosnya padaku. Wah, udah lama juga nggak pejuin bajunya. Boleh deh…

Bajunya ku bentangkan di depanku. Akupun melanjutkan lagi onani. Makin lama kocokanku makin cepat. Dia yang sepertinya sadar aku akan segera keluar kini terus menatap mataku sambil tangannya tetap sibuk mengelap motor. Senyumnya itu lho… mana tahan. Makin terpancinglah pejuku untuk segera muncrat.

“Arrggghh… kak Ochiiiiiii….”
“Crooot…. Crooooottt!” Spermaku akhirnya menembak deras, tepat jatuh dengan banyaknya ke bajunya. Tadi celana dalamnya yang kotor karena dijadikan kain lap, sekarang baju kaosnya yang kotor berlumuran pejuku.

“Makasih kak…” ujarku ngos-ngosan setelah selesai mengosongkan isi kantong zakarku yang kini pindah berlumuran ke baju kaosnya.
“Iya… dasar mesum” jawabnya. Dia lanjutkan lagi mengelap motor yang cuma tinggal perlu dilap kering saja. Aku masih di sana terus menemaninya. Akhirnya tidak lama kemudian diapun selesai mencuci motor

“Huaaahhhh… capeknya, gerah….” gumam kak Ochi sambil melemaskan tangan.
“Dek…” panggilnya. Dia tersenyum nakal lagi.

“I-iya kak?”

“Sekarang kamu yang cuciin kakak!” katanya sambil menyerahkan selang. *Tuing* Apa lagi ini!???

Sungguh panas cuaca hari ini. Aku ingin cepat-cepat pulang sekolah. Soalnya di rumah lebih adem, bisa mandangin kak Ochi, hehe. Sebenarnya teman-temanku pengen main ke rumahku juga, tapi ku tolak. Malas aja, soalnya mereka pasti niatnya cuma pengen menggoda kakakku, apalagi si Ucup kucup itu.

“Ya sudah, kirim salam ke kakakmu yang cantik itu ya, hehe…” ujar Ucup.
“Kirim salam ndasmu!” balasku menepuk kepalanya.

Setelah bermotor ria pulang sekolah panas-panasan akhirnya sampai di rumah juga. Yang mana tadi hawanya terasa sangat panas langsung berubah adem ketika kak Ochi membuka pintu rumah. Setelannya? Seperti biasa, selalu membuat aku menelan ludah walaupun sudah berkali-kali melihatnya seperti itu. Dia hanya mengenakan tanktop warna pink dan celana pendek putih.

“Udah pulang dek?” sapanya.
“Udah… Kak buatin minum dong…”

“Hah? Enak aja nyuruh-nyuruh. Buat sendiri dong…”
“Capek nih…” kataku sambil merebahkan badan di atas sofa di depan tv.
“Dasar! Ya udah kakak buatin…” katanya akhirnya setuju. Kakakku ini memang yang paling baik deh.

Dia tidak hanya membuat untuk aku saja, tapi untuk dia juga. Cuaca hari ini memang sangat panas. Paling enak ya minum yang dingin-dingin. Gak sampai lima menit dua gelas sirup rasa leci dinginpun selesai dibuatnya.

“Kak, kok es batu punyaku sedikit?” tanyaku karena melihat es batu yang ada di gelasnya lebih banyak. Di gelasku cuma ada tiga butir, di gelasnya ada lima.

“Ya terserah kakak dong, yang bikin kakak. Kenapa? Emang kurang dingin?”

“Iya, emang habis es batunya?” tanyaku balik.
“Habis, tadi teman-teman kakak datang, kakak kasih minum dingin juga” jawabnya santai. Bikin kesal aja, udah tau kalau akhir-akhir ini aku tiap pulang sekolah selalu minum air dingin pake es batu. Gak terima, aku lalu meraih gelasnya dan mengambil es batu di dalamnya.

“Adeeeeekkk! Jorok! masa tanganmu dimasukin ke minumnya kakak !??” katanya sewot. Tentu saja dia juga tidak terima dan balik mengambil es batu tadi kembali ke gelasnya. Aku yang gak mau kalah lalu mengambil lagi es batu dari dalam gelasnya. Kelakuan kami seperti anak kecil saja, tapi aku sangat menikmati momen-momen ini. Suasana seperti inilah yang membuatku merasa sangat betah berduaan bersama kak Ochi. Hanya ada aku dan kakakku yang cantik ini.

Hingga akhirnya waktu kak Ochi kembali mencoba mengambil es batu dari gelasku, kedua gelas kami sama-sama terjatuh. Airnya tumpah membasahi karpet dan lantai. Baju dan celananya juga jadi sedikit terkena tumpahan minuman. Rasain.

“Tuh kan kak, kakak sih maruk…” kataku pura-pura polos.
“Hah?? Kamu dulu kan yang mulai…!?” katanya menjitak kepalaku. Sakit, menjitak kepala orang tanpa aba-aba.

Sayang juga sih, haus belum hilang malah tumpah minumannya. Terutama es batunya yang sangat berharga di saat seperti ini.

“Masih haus kamu emangnya dek?” tanyanya.
“Iya nih kak…”

“Mau kakak buatin minum lagi?” tawarnya dengan senyum manis.
“Mau mau mau”
“Tapi nggak pakai batu es”
“Lha, terus?”
“Pakai batu kerikil, banyak tuh di luar, hihihi” ujarnya cekikikan. Sial.

Dia lalu melirik ke tumpahan minum tadi, kemudian senyum-senyum manis padaku.

“Beneran masih haus?” tanyanya lagi.
“Udah nggak” kataku berbohong pura-pura kesal.

“Beneran nih?” tanyanya lagi sambil memungut sebutir es batu dari lantai. Aku jadi penasaran melihat ulahnya. Apa sih yang akan diperbuatnya?

“Ngemut es batu aja yuk…” ajaknya yang membuatku kaget.
“Gak ah, jijik, udah jatuh di lantai gitu…” tolakku.

“Yakin gak mau? kalau ngemut dari sini masih gak mau?” tanya kak Ochi, dia memasukkan es batu itu ke dalam mulutnya! Dengan bibir dan giginya dia apit es batu itu di mulutnya. Terang saja aku jadi belingsatan. Darahku berdesir. Dia menawarkan aku untuk mengemut es batu yang ada dibibirnya! Ya gak mungkin aku tolak deh kalau gini, hehe.

Ku dekati dirinya. Tapi dengan isyarat tangan dia menyuruh aku berhenti, karena ternyata dialah yang mendekat merangkak ke arahku. Duh, dadaku berdebar bukan main, penisku tegang maksimal. Kak Ochi lalu naik duduk berpangku di atas pahaku, posisi kamu saling berhadap-hadapan. Aku yakin dia bisa merasakan penisku yang ngaceng dari balik celana menekan-nekan selangkangannya, namun sepertinya dia cuek saja.

“Plop” dia tumpahkan es batu itu ke tangannya.
“Dek, ini karena tadi kakak numpahin minum kamu aja ya… jangan ge-er kamu” katanya kemudian memasukkan kembali es batu itu ke mulutnya. Terserah deh karena apa, aku udah gak sabar.

Dia lalu menaruh kedua tangannya di kedua bahu. Ku beranikan juga memeluk pinggangnya yang ramping, dia tidak menolak. Wajahnya semakin mendekat seiring dengan dadaku yang semakin berdebar, aku mulai bisa merasakan hembusan nafasnya. Hingga akhirnya bibir kami saling bertemu dan berpagutan. Aku langsung mengemut bibirnya yang terasa lebih manis dari sirup tadi. Ada hikmahnya juga tuh sirup tumpah, hehe.

Kak Ochi lalu mulai memindahkan es batu itu dari mulutnya ke mulutku. Tidak sekaligus, tapi betul-betul perlahan. Bibirnya terus ku emut sambil aku juga merasakan dinginnya es batu yang masih digigitnya. Kami mengisap es batu itu berdua, tentunya aku juga sambil mengisap-isap bibir kakakku ini. Suasana yang sungguh erotis.

Akhirnya seluruh es batu itu berpindah ke mulutku. Ukurannya sudah jauh berkurang karena telah melumer di mulut kak Ochi serta isapanku tadi, namun terasa jauh lebih nikmat karena telah bercampur dengan liurnya. Ku gigit es batunya, ku kunyah, lalu ku telan.

“Seger? Lagi nggak dek?” tanyanya kemudian.
“Seger kak, Lagi…” jawabku. Tentu saja aku mau terus. Berkali-kali lagi juga mau. Sensasinya itu lho, suap-suapan es batu dari mulut ke mulut dengan kakak sendiri, terlebih kakakku secantik dan sebening kak Ochi.

“Masih haus ya?”
“Iya nih, hehe”

“Huuu… Dasar” katanya mencubit hidungku. Dia lalu melepaskan pelukanku dan membungkuk untuk mengambil satu es batu lagi dari lantai tadi. Aku sendiri sudah tidak peduli lagi kalau itu jorok atau nggak. Rasanya apapun yang dari tangan dan mulut kak Ochi bagaikan vitamin bagiku, hehe.

“Siap?” tanyanya.
“Siap kak”
“Hihihi, kamu haus apa nafsu sih?”tanyanya, aku hanya cengengesan.

Aku peluk pinggangnya lagi setelah kak Ochi kembali duduk di pangkuanku berhadap-hadapan seperti tadi. Dia juga kembali menaruh tangannya di bahuku. Kami melakukannya sekali lagi. Dia emut dulu es batu itu di mulutnya, lalu aku juga ikut mengemut es batu yang masih ada di mulutnya itu barulah dia pindahkan seluruhnya ke mulutku. Tapi setelahnya aku tidak langsung menggigit dan mengunyah es batu itu seperti tadi. Kali ini aku ingin memindahkan kembali es batu itu ke mulutnya. Akupun memberikan tanda padanya.

“Hmm? Kamu mau ganti nyuapin kakak, dek?” tanyanya, aku mengangguk.

“Kesenangan ya kamunya, dasar adek kakak ini mesum!” katanya tersenyum manis mengikuti kemauanku. Kak Ochi lalu membuka mulutnya lebar-lebar, langsung saja ku pagut mulutnya. Kamipun bermain-main es batu lagi. Rencananya tadi aku ingin menyuapinya, tapi ternyata yang terjadi kita malah saling suap-suapan memindahkan es batu. Setelah aku pindahkan es batu itu ke mulutnya, dia ternyata langsung memindahkannya kembali ke dalam mulutku, aku lalu memindahkan es batu itu kembali ke mulutnya, begitu seterusnya sampai es batu itu habis tak bersisa.

“Habis dek, sampai kapan kamu ngemut bibir kakak terus?” tanyanya melepaskan pagutan bibirku.
“Lagi dong kak…”

“Lagi?” dia melihat ke lantai. “Duh, udah habis dek es batunya”

“Yaaahh…” tentu saja aku kecewa. Sepertinya emut-emutan es batu kami tadi terlalu lama sampai semua es batu yang ada di lantai kini semuanya sudah mencair. Padahal aku kan masih pengen. Mana aku udah mupeng berat lagi.

“Ya gimana lagi dek, udah meleleh semua tuh… udahan yah…” katanya berusaha melepaskan pelukanku, tapi ku tahan. Aku ingin dia terus ada dipangkuanku.

“Napa sih kamu?”
“Pengen meluk kakak aja kok…” jawabku.

“Horni ya?” tanyanya. Kakakku ini, udah tau nanya.

“Hihihi… Baru ngemut es batu dari bibir kakak aja udah nafsu, apalagi kalau ngemutnya pake susu” godanya dengan melirik nakal padaku yang makin membuat aku belingsatan. Matakupun langsung tertuju ke arah belahan dadanya, berharap dia benar-benar memberikan susunya itu padaku.

“Hihihi, jangan ngarep deh” katanya sambil berusaha melepaskan pelukanku lagi, tapi masih tetap ku tahan.
“Duh, kamu ini…” gumamnya masih tetap berusaha membuka pelukanku.

“Emang kakak mau kemana sih?” tanyaku sambil mengeratkan pelukanku.

“Mau ngelap lantai tuh, becek gitu lantainya…”
“Biar aja, ntar kering sendiri…” Dia terus berusaha melepaskan pelukanku, akupun juga terus mengeratkan pelukanku. Hingga akhirnya dia berhenti sendiri karena kecapekan.

“Dasar, terus mau kamu apa?” tanyanya. Aku tidak menjawab, aku hanya menggerakkan sedikit pinggulku sehingga penisku makin menekan ke selangkangannya. Kak Ochi langsung melotot padaku.

“Adeeeekkk!” teriaknya pelan.
“I..iya kak?”

“Ngapain kamu? Mau kakak jitak?”
“Eh, nggak… ” kataku menghentikan gerakan pinggulku.

“Lepasin nggak?” ancamnya sambil mengarahkan jarinya di depan keningku siap untuk menjitakku.
“Yah kak, jangan dijitak dong… sakit tahu…”

“Makanya lepasin!”
Duh, apa yang harus aku lakukan? Aku betul-betul horni berat sekarang, tapi jitakannya itu memang betul-betul sakit. Namun melihat sosok indah seperti kak Ochi yang sedang duduk dipangkuanku seperti sekarang rasanya rugi kalau segera dilepaskan.

“Gak mau ah, jitak jitak deh…” kataku mengeratkan kembali pelukanku serta menggoyangkan pinggulku lagi.

“Adeeeeekkkkk! Gila kamu!” katanya mencoba melawan.

Masa bodoh, aku udah nafsu banget. Ku goyangkan terus pinggulku, makin lama makin kencang. Aku pikir dia akan segera menjitakku, untung saja itu tidak terjadi. Entah dia juga jadi nafsu atau gimana. Lama-lama ku rasakan dia juga ikut menggoyangkan pinggulnya seirama dengan goyangan pinggulku. Merasa diberi angin, tangankupun kini bergeriliya menggerepe badan kakakku yang indah ini. Meraba-raba pahanya, menyelip masuk ke dalam tanktopnya membelai punggungnya, perutnya, serta mencoba menyelip ke ke balik celananya. Nafasku makin memburu, nafasnya juga terasa semakin berat.

“Dek, tanganmu diam dong, geli tau” protesnya namun tetap menggoyangkan pinggulnya. Akhirnya tanganku hanya diam memegang pinggangnya, tapi sambil sesekali mengelusnya juga sih.

“Maaf deh kak, soalnya aku-”
“Horni?” potongnya cepat.

“Iya, hehe…”

“Dasar yah, sama kakak kandung sendiri horni. Lalu?” tanyanya melirik menggoda.
“La..lalu?” tanyaku balik.

“Iya… kalau kamu horni lalu apa?” tanyanya senyum-senyum manis.
“La..lalu kakak bugil dong… hehe”

“Huuu.. dasar, kakak udah tau kamu bakal minta itu”
“Jadi boleh kak?”

“Emang kalau kakak bugil, kamu mau apa?” tanyanya lagi.
“Mau… mau itu…”

“Itu apa sih?”

“Itu… ona-”

“Onani?” potongnya lagi-lagi.

“Iya… hehe, tuh kakak tahu. Mau yah kak mau…” kataku memelas. Aku gak tahan pengen lihat kakakku ini telanjang bulat lagi di hadapanku. Mengocok penis di depan kakakku yang telanjang bulat betul-betul cara onani yang paling nikmat.

“Yee… kamu nafsunya ketinggian gitu. Takut ah, ntar kakak kamu perkosa lagi, hihihi”

“Ng..Nggak kok kak… mana berani aku perkosa kakak sendiri, hehe”

“Tapi pengen kan?” tanyanya melirik nakal dengan senyum manis, membuat dadaku makin berdebar saja.

“Pengen lah… hehe” jawabku. Tentu saja, siapa sih yang gak pengen.

“Pengen apa?” tanyanya lagi yang tidak henti-hentinya membuat aku makin mupeng. Sial. Aku betul-betul digoda habis-habisan sama dia. Mana tahaaaaaan.

“Pengen merkosa kakak, pengen ngentotin kakak!” ucapku lantang tanpa segan lagi. Ku beranikan saja mengatakan hal sevulgar itu padanya. Soalnya dianya juga sih. Ku pikir dia bakal marah, namun mendengar hal itu ternyata kak Ochi malah tertawa cekikikan.

“Hihihi… Pengen ngentotin kakak? Kenapa?” tuh kan, terus aja menggodaku.

“Habisnya kakak nafsuin sih… seksi, cantik, bikin penisku ngaceng” kataku meneruskan ucapan vulgarku.

“Hush… aku ini kakak kandungmu tau!”

“Biarin…”

“Biarin biarin, enak aja… dosa tahu! Masa adek ngen-to-tin ka-kak-nya sendiri, hihihi” ujarnya menekankan kata ngentot dan kakak. Ya, ampun, semua ucapan serta ekspresi wajahnya itu makin membuat penisku tersiksa. Aku betul-betul dibikin mupeng olehnya, gak kuat T.T

“Kak….” Panggilku memelas.

“Apa adekku sayang?”

“Buka dong bajunya, bugil, gak tahan nih…”

“Gak tahan? Gak tahan pengen ngapain kakak kamunya dek? hihihi” ujarnya lagi. Sumpah! Aku dibikin kesal tapi juga horni!

“Aku gak bakal merkosa kakak kok, cuma pengen onani aja, please…. Bugil dong kak”

“Sumpah?”
“Sumpah deh…”

“Ciyus? Enelan? Miapah?”
“Benaran kak Ochiku yang cantik, kak Ochiku yang baik, kak Ochiku seksi….” Ujarku. Dianya tertawa lagi mendengar pujian-pujianku itu.

“Kak, kalau kayak gini terus ntar beneran aku perkosa lho…” ujarku yang betul-betul kesal di tengah kemupenganku.

“Hah? Jadi benar kamu pengen merkosa kakak? Kenapa gak ngomong dari tadi sih?” katanya. Fuaah… Badanku langsung lemas mendengar ucapannya itu.

“I..iya… kak, pe..pengen…”

Dia senyum-senyum manis padaku.
“Hmm… Silahkan dek, perkosa gih kakakmu ini, terserah kamu kakak pengen kamu apakan” desahnya menggoda, aku menelan ludah dibuatnya. Sumpah, omongan dan nada bicaranya itu sangat membangkitkan nafsuku. Mana tahan aku setelah mendengarnya berkata seperti itu.

“Tapi…” lanjutnya kemudian ketika aku siap-siap beraksi.

“Tapi?”

“Di dalam mimpimu aja yah…” ujarnya kemudian langsung melepaskan diri dari pangkuanku. Dengan secepat kilat kak Ochi lalu berlari ke dalam kamarnya, menutup pintu, lalu menguncinya.

Si… Si… Sialaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaan!

“Dek, jangan lupa dilap tuh tumpahan minum tadi” teriaknya dari balik kamar yang disertai tawa lepasnya. Senang benar tuh dia bikin mupeng berat dan ngentangin aku! Kampreeeeeeeeeeeeeet!

Dengan bersungut-sungut ku lap juga tumpahan minum tadi. Udah bikin aku mupeng berat, aku pula yang mesti ngebersihinnya. Tapi aku belum menyerah, nafsuku harus tersalurkan. Masa udah sejauh ini ujung-ujungnya mesti onani sendiri. Setidak-tidaknya nemanin aku onani kek.

Akupun menuju kamarnya lalu mengetuk pintunya.
“Kak…” panggilku dari balik pintu. Ku coba membukanya, tapi ternyata pintunya benar-benar terkunci.

“Apa? Udah beres belom ngelapnya?”
“Udaaaah”
“Oohh…” sialan banget, cuma bilang ‘ohh’ doang.

“Kak, buka dong…”

“Ngapain? kakak ngantuk nih, mau bobo ciang”
“Gak ngapa-ngapain kok… cuma…”
“Cuma apa? pengen perkosa kakak?”

“Eh, ng..nggak lha… Cuma pengen nemenin kakak bobo siang aja kok, aku juga ngantuk nih”
“Tidur dong di kamarmu”
“Pengen tidur bareng sama kakak, sumpah deh gak ngapa-ngapain”

“Cius?”
“Cius kok…”

“Hmm… iya deh, awas ya kalau macam-macam” katanya akhirnya mau membukakan pintu. Pintupun terbuka, aku lalu masuk ke kamarnya.

“Dasar kamu nempel mulu sama kakak” ujarnya, aku hanya senyum-senyum sendiri, tentu saja dalam hati aku mengharapkan bisa melakukan hal mesum padanya di dalam kamarnya ini. Cuma perlu nunggu waktu yang pas. Soalnya aku kan tadi bilangnya cuma pengen tidur siang, salah-salah bisa kena tendang diusir.

“Napa dek senyum-senyum gitu?”
“Gak napa-napa kok kak…”

“Oh… ya udah, yuk dek ke ranjang… kita bobo bareng” ajaknya dengan senyum manis, bikin aku menelan ludah saja. Horni banget aku mendengar ucapannnya yang mengajak bobo bareng itu.

“Yuk yuk” kataku gak sabaran langsung terjun duluan ke atas tempat tidurnya.

“Hihihi, kamu udah ngantuk banget atau napa sih?” tanyanya cekikkan melihat ulahku. Dia sepertinya tahu kalau aku bukannya pengen tidur, untung dia masih berbaik hati.

“Kakak beneran ngantuk lho dek, pengen bobok ciang… jadi jangan ganggu yah…”

“I..iya kok kak, kan udah bilang tadi kalau cuma pengen nemenin kakak bobok aja”

“Awas lho…” katanya lalu… membuka celana pendeknya! Aku menelan ludah lagi dan melotot melihatnya. Sekarang dia hanya mengenakan tanktop dan celana dalam! Seksi abis… Kakakku ini benar-benar nafsuin.

“Napa dek? Panas tahu!” katanya cuek melemparkan celana pendeknya sembarangan. Lalu naik merangkak ke atas ranjang dan tiduran di sebelahku. Apa-apaan sih dia? Katanya tadi jangan ganggu, kalau keadaannya kaya gini mana bisa tahan akunya.

“Cepat dek bobok…”

“Eh, i..iya… anu kak…”

“Anu apa?”

“Aku boleh buka baju juga nggak? Aku kan juga kepanasan, hehe…”

“Dasar, ikut-ikutan aja kamunya. Hmm.. boleh deh, tapi gak boleh bugil yah…”

“Iya kak” akupun segera membuka seragamku yang memang belum dibuka dari tadi. Seperti katanya, aku memang tidak bugil, tapi sekarang aku hanya memakai celana boxer saja. Dia senyum-senyum manis saja melihatku, terutama melihat tonjolan dari balik boxerku. Ugh, bikin gregetan.

Kak Ochi lalu tiduran memunggungiku. Sepertinya dia benar-benar berusaha memejamkan mata untuk tidur. Padahal aku di sini sedang mupeng-mupengnya.

“Kak, peluk boleh?” tanyaku untung-untungan.

“Iyaah… tangannya jangan nakal tapi yah…” jawabnya membolehkan. Yes.

“Iya kak” akupun memeluknya dari belakang, kakiku juga naik merangkul kakinya. Posisi tubuhku menempel ketat tubuhnya dari belakang. Penisku yang tegang maksimal juga pas menempel di bongkahan pantatnya yang hanya ditutupi celana dalam. Dapat ku cium aroma harum tubuhnya, jauh lebih wangi dari bau tubuhku tentunya.

Aku diam selama beberapa saat sambil terus memeluk tubuh kakakku ini dari belakang. Tapi makin lama si otong makin tersiksa. Akhirnya ku beranikan saja pelan-pelan menggoyangkan pinggulku, membuat gerakan mesum menggesek-gesekkan penisku ke pantatnya. Dia tidak merespon, entah karena dia tidak sadar atau pura-pura tidak sadar.

Keadaan ini membuat hawa kembali memanas. Keringatku mulai keluar. Tapi kalau kepanasan karena ini sih gak apa-apa, hehe. Ku eratkan pelukanku sambil makin mempercepat goyangan pinggulku.

“Dek…”
“I..iya kak?”

“Jangan erat-erat gitu juga dong meluknya, malah tambah panas nih…” ujarnya. Hufh… ku kira tadi dia bakal menegur masalah ulah mesumku. Ternyata hanya menegur tentang pelukan. Jelas kalau dia memang sadar akan perbuatanku, tapi pura-pura tidak tahu.

“Panas yah kak? Keringatan nih…”
“Iya… hidupin AC-nya gih…”
“Gak usah kak, gini aja… lebih asik keringatan gini, hehe”

“Panas tau, lengket jadinya kalo keringatan gini…”
“Kalau gitu kakak buka aja tanktop dan celana dalamnya, biar gak panas lagi…”

“Huu… maunya. Ntar yang ada malah tambah panas lagi, hihihi.. Udah sana, buka jendelanya aja” suruhnya. Akupun bangkit dengan cepat dan membuka jendela.

“Jangan lebar-lebar dek…”
“Iya kak…” Setelah itu aku kembali terjun ke atas ranjang dan langsung memeluknya lagi.

“Nih anak, main peluk-peluk aja…”
“Hehehe…” aku memeluknya dengan erat. Bibirku ku gesek-gesekkan di bahunya sambil mengecup-ngecupnya. Dia tiba-tiba melepaskan pelukanku dan membalikkan badan menghadap padaku.

“Dek…”
“I..iya kak?”

“Kakak tau kalau kamu lagi horni, kamu pasti pengen onani lagi kan?”

“Kalau boleh sih gitu-gituan sama kakak…”

“Hush! Dasar… nggak, enak aja…”
“Hehe, iya deh nggak, tapi aku emang lagi pengen nih kak… kak Ochi sih bikin aku horni”

“Huu…. Tapi kakak beneran ngantuk lho ini. Hmm… tapi ya udah deh… cepetan deh kalau gitu, biar kakak juga bisa cepat bobo siang juga”

“Boleh kak?”

“Iya… tapi ingat yah dek… Cuma boleh cium, peluk dan gerepe-gerepein kakak aja”

“I..iya, tapi aku telanjang bulat boleh?”

“Hihihi, kesiksa ya burungnya? Ya udah, buka aja, kasian tuh burungnya kejepit, hihihi…” katanya membolehkan. Segera saja ku buka celana boxerku hingga akhirnya aku telanjang bulat. Penisku kini mengacung-ngacung tegak tanpa tertutup apa-apa lagi di hadapan kakakku. Kak Ochi senyum-senyum saja melihatku.

“Dasar porno!”

Aku lalu menindih tubuh kak Ochi. Tujuan pertamaku adalah wajahnya. Aku memang sangat terpesona dengan wajah cantik bening kakakku ini. Ku cium-cium kening, hidung, pipi dan tentu saja bibirnya berkali-kali . Lidahku juga menari-nari menjilati seluruh wajahnya. Rasanya tidak pernah puas deh menikmati keindahan wajahnya itu. Hingga akhirnya, seluruh wajah kakakku ini kini basah penuh dengan air luirku.

“Duh, kamu ini… muka kakak jadi basah gini nih…”

“Maaf deh kak, habisnya aku suka banget sama kakak, kak kita jadian yuk?”
“Hihihi, gila kamu… kamu nembak kakak sendiri?” tanyanya balik sambil mencubit hidungku.

“Iya… kakak kan sedang jomblo, jadi kita pacaran aja yuk kak? Cuma kita berdua aja kok yang tahu kalau kita pacaran, hehe…” pintaku lagi.
“Dasar kamu jomblo ngenes! Cari pacar dong makanya sana… masa kakak sendiri dijadiin pacar. Lagian siapa bilang kakak jomblo?”

“Jadi?”

“Kakak udah punya pacar lagi kok, baru seminggu yang lalu jadian” katanya. Wah, ternyata dia sudah punya pacar lagi. Pantas dia rada menolak ajakan mesumku akhir-akhir ini. Tapi, kok aku merasa sangat cemburu ya? Padahal wajar kan kalau kak Ochi punya pacar? Sebelum-sebelum ini juga udah pernah pacaran.

Tapi entah kenapa sekarang aku merasa tidak rela. Semakin lama aku tinggal berdua dengan kak Ochi, semakin seringnya kami mesum-mesuman, sepertinya telah membuat aku benar-benar suka sama kakak kandungku sendiri. Aku tidak ingin dia dimiliki orang lain. Aku mau aku lah satu-satunya yang memiliki kak Ochi.

“Kenapa dek? Kok bengong?”

“Nggak kok… selamat yah kak udah punya pacar. Jangan putus putus lagi, kalau bisa sampai nikah deh, terus punya anak, hehe” kataku. Bagaimanapun tentunya aku tidak mungkin melarangnya berpacaran. Aku tentunya harus mendukungnya bila hal itu baik baginya.

“Dek, kok lemas burungmu? Udahan? Gak pengen lanjutin? Padahal kakak tau mau ngerequest lho…” katanya lagi menyadarkanku.

“Request? Request apaan kak?”

“Hmm… tanggung nih wajah kakak udah basah gini. Jadi sekalian aja deh…”

“Sekalian apaan sih kak?” tanyaku bingung.

“Sekalian aja basahin seluruh badan kakak, mandi kucing-in kakak…” Jreeeeng. Penisku kembali tegang poll karena mendengarnya. Gak papa deh kalau aku gak bisa jadi pacarnya, cukup punya kakak seperti ini saja sudah lebih dari cukup, hehe.

“Be..beneran kak?”
“Bener, jilatin semua badan kakak sesukamu, pasti kamu pengen kan?”
“Pengen banget”

“Ya udah, minggir bentar… Kakak buka dulu tanktop sama celana dalamnya” suruhnya. Akupun beranjak ke sampingnya. Dengan senyum-senyum manis padaku diapun membuka tanktopnya perlahan, kemudian dia tarik kebawah celana dalamnya hingga lolos dari tubuhnya. Sekarang dia telanjang bulat! Aku selalu suka melihatnya telanjang bulat polos begitu, apalagi aku juga ikut-ikutan telanjang. Bikin suasana jadi semakin erotis. Cuma ada aku dan kakakku yang cantik di atas ranjang kamar tidurnya.

Dengan gaya nakal dia lempar tanktop dan celana dalamnya itu ke lantai. Kemudian berbaring lagi di tempatnya tadi. Tubuh telanjangnya kini telentang di depanku, khusus untukku.

“Mandiin kakak dek, biar seger lagi, panas nih…”
“I..iya kak…”

“Yang bersih ya dek… ini sebagai ganti sore aja deh, hihihi”
“Hah?”
“Iya… ini mandi sorenya kakak, makanya mandi kucing-in kakak yang bener, hihihi”

“Eh, i-iya kak, siap!” yuhuuu…. Aku penasaran juga merasakan sensasi baru seperti ini. Ku rasa kak Ochi juga berpikiran sama. Aku yakin ini gara-gara tontonan bokep tempo hari. Waktu itu kita sama-sama nonton bokep, ada adegan mandi kucingnya gitu. Akhirnya aku bisa merasakannya juga, hehe.

“Tapi itu kakak gak usah dijilat ya, geli…” ujarnya. Aku tahu kalau ‘itu’ maksudnya adalah vaginanya.

“Yah, kok gak boleh kak?”
“Gak mau ah kalau di sana, ntar kakak jadi hilang kendali, ntar kakak malah memohon minta kamu entotin lagi… terus ntar kakak nggak perawan lagi… jangan yah…”

“Iya deh kak…” aku kecewa sih, tapi biarlah, gak apa. Padahal aku pengen banget ngentotin dia, apalagi kalau dianya yang memohon-mohon untuk ku entotin. Tapi seperti janjiku dulu, aku tidak boleh mengambil perawannya. Aku juga gak tega.

Aku tindih dia lagi. Ku jilati sebentar saja wajahnya untuk kembali membuatnya basah. Jilatanku lalu turun ke lehernya, ku jilat-jilat leher jenjangnya, dia tertawa geli serta mendesah-desah. Mendengar suara desahannya itu bikin aku tambah mupeng saja. Jilatanku lalu menuju ke bahunya, terus meluncur ke lengan kanannya hingga ke jari-jari. Ku jilati dan ku emut seluruh jarinya tangannya satu per satu. Mataku menatapnya selama aku melakukan itu, dia tersenyum manis saja padaku. Ku lakukan hal yang sama juga pada lengan kirinya.

Setelah itu aku mulai lagi menjilati dari perutnya. Sengaja ku sisakan buah dadanya belakangan, hehe. Jilatanku turun ke pusarnya, ku jilati juga pusarnya, dia lagi-lagi tertawa geli. Jilatanku terus turun ke kaki kanannya hingga ke jari-jari dan telapak kakinya. Gak ada rasa jijik tentunya menjilati kakinya itu, aku malah sangat bergairah. Lagian kakinya itu memang mulus dan bersih. Kaki kirinya juga ku perlakukan sama.

Aku kembali ke atas, ke bagian yang aku tinggalkan tadi, buah dadanya. Dengan buas ku emut dan ku kenyot buah dada bergantian. Lidahku ku mainkan pada putingnya, menyapu-nyapu mulusnya permukaan buah dadanya yang putih dan licin. Suara desahan kak Ochi semakin lama semakin kencang, jelas dia juga sangat horni sekarang.

“Ssshh… dek… nghhh… jilatin terus…” erangnya manja.

Sangat lama mulutku bermain-main di buah dadanya. Rasanya tidak pernah puas. Tangan kak Ochi juga merangkul kepalaku, seakan tidak membiarkan aku cepat-cepat melepaskan mulutku dari susunya.

Setelah sekian lama, entah berapa menit itu, akhirnya dia dorong kepalaku menjauh.

“Cukup dek, ntar kakak gak kuat… kamu juga udah gak kuat kan? Ntar kita keterusan bisa gawat”

“Eh, i..iya kak…” kataku bangkit. Ku lihat seluruh tubuhnya mengkilap karena air liurku. Sungguh seksi dan nafsuin.

“Basah gitu badan kakak, hehe… udah seger belum kak?”
“Iya… gara-gara kamu, hihihi… Makasih ya dek udah mandiin kakak” ucapnya dengan senyumnya yang sangat manis.

“Makin cantik aja basah-basah gitu, bikin tambah nafsu”
“Nafsu ya… Terus?” tanya menggoda.

“Boleh ku keluarin gak kak? Gak kuat nih dari tadi…”

“Keluarin apanya? Pejuh?” tebaknya.
“Iya, hehe…”

“Hihihi, dasar mesum” katanya mencubit pahaku.
“Boleh kak?”
“Iya deh boleh”
“Kalau gitu kocokin dong kak…” suruhku ingin dia mengocok penisku.

“Hmm, gimana kalau kocok di sini aja?” tawarnya sambil menujuk buah dadanya. Hah? Titfuck? Mau banget dong…
“I..iya kak, mau, hehe”

“Dasar… kesenangan kamunya. Ya udah, anggap aja ini sebagai tanda terima kasih udah mandiin kakak, hihihi”

Aku udah gak sabar. Akupun segera naik mengangkangi dadanya. Penisku ku selipkan di buah dadanya. Kak Ochi membantunya dengan mengapit buah dadanya dengan tangannya. Rasanya jangan ditanya, sungguh nikmat! Penisku yang coklat kemerahan sangat kontras dengan buah dadanya yang putih mulus. Ku goyangkan pinggulku maju mundur. Mulusnya permukaan buah dadanya membuat aku terbuai, sesekali kepala penisku juga bergesekan dengan putingnya yang makin menambah sensasi nikmat. Apalagi kak Ochi juga selalu manatap mataku dengan tersenyum manis, bikin aku semakin gak tahan saja.

“Nmgghh… kak Ochi… sshh” erangku kenikmatan.
“Iya adekku, enak?”
“Enak kak… ngghh” jawabku yang dibalas senyum manisnya.

Tidak perlu waktu lama untuk membuat pejuku untuk segera muncrat. Soalnya dari tadi aku juga sudah sangat horni.

“Kak… mau keluar…” erangku.
“Keluarin aja dek…”
“Ntar belepotan dong kak, kan baru aku mandiin”
“Gak papa kok…”

Ya sudah kalau dibilangnya gak apa. Akupun mengerahkan segala nafsuku yang terbendung tadi. Ku goyangkan pinggulku makin cepat, mengocok penisku yang terjepit buah dadanya sambil menyebut-nyebut nama kak Ochi. Wajahnya yang cantik, senyum manisnya, betul-betul membuat aku gak kuat. Aku akan ngepejuin kakakku lagi! Di buah dadanya! Kocokanku semakin cepat dan…

“Crooootttt croooottt” pejuku muncrat-muncrat dengan derasnya menyemprot tubuhnya. Buah dadanya, leher ,hingga wajahnya terkena semprotan peju kentalku. Dia berteriak kecil saat wajahnya terkena pejuku. Sungguh lega, akhirnya bisa keluar juga dengan cara yang sangat nikmat, mengeluarkannya di tubuh kakakku yang cantik ini.

“Enak dek? Puas?”
“Ngghhh… iya kak… makasih kakakku yang cantik…”

“Sama-sama jelek, tisu dong…” pintanya, akupun segera mengambilkannya tisu. Segera dia bersihkan wajah cantiknya beserta leher dan buah dadanya yang terkena ceceran pejuku itu.

“Dek… udah sana keluar, kakak mau bobo siang”

“Aku juga kak… bobok bareng aja”

“Hmm? Ya udah bobo bareng sini, tapi kali ini gak macam-macam lagi kan?”

“Gak kok, baru keluar gini… aku juga capek”

“Hihihi, bagus deh, yuk bobok” katanya membuka tangannya, tanda agar aku untuk segera tiduran di sampingnya.

“Ayuk” Akupun langsung tiduran dan memeluknya lagi. Aku merasa benar-benar capek, tapi sangat puas. Akupun tertidur di atas ranjang kak Ochi siang itu, tentunya tidur telanjang bulat berdua dengan kakakku yang cantik dan seksi ini.

****​

“Seminggu lagi kak?”

“Iya, seminggu lagi, masak kamu lupa sih?”

“Eh, ng..nggak kok, masak nikahan kakak sendiri aku lupa, ya nggak lah, nggak lupa kok… hehe”

Seminggu lagi? Sial, aku benar-benar lupa. Ternyata waktu berlalu sangat cepat. Ya, seminggu lagi, seminggu lagi mungkin aku sudah tidak tinggal berdua dengan kakakku lagi. Dia akan menikah.

Ini saja persiapannya sudah dimulai. Keluarga kami sudah mulai sibuk-sibuk. Kak Ochi juga sudah berhenti berkerja. Acara nikahannya tentu bukan di rumah kontrakan ini, tapi di tempat keluarga besar kami di kota S. Tapi aku selalu saja lupa kalau dia akan menikah. Mungkin aku lupa bukan karena aku benar-benar lupa, tapi karena aku memang tidak ingin hal itu benar-benar terjadi. Aku ingin dia tetap di sini. Terus bersamaku di sini.

Si brengsek, maksudku calon suaminya itulah yang akhirnya mengambil kak Ochi dariku. Tentunya kak Ochi menemukan cowok itu tidak sekali jadi. Aku ingat pacarnya yang sebelum ini orangnya cupu banget, tapi dia baik sih, namun akhirnya mereka putus juga setelah cukup lama LDR. Pacarnya yang sebelumnya lagi, aku pernah hampir berantam sama tuh orang. Soalnya aku melihatnya sedang jalan sama cewek, padahal dia kan lagi pacaran sama kakakku waktu itu. Kalau tidak karena di-stop kak Ochi mungkin saat itu kami sudah berantam. Sampai akhirnya dia bertemu juga dengan calon suaminya yang sekarang, mas Bram, itupun sebenarnya pernah berkali-kali putus nyambung juga. Tapi sepertinya itulah yang membuat hubungan mereka menjadi lebih baik.

Yaah… Ku rasa calon suaminya ini cocoklah untuknya, dia baik sama kak Ochi. Tapi aku iri, seharusnya aku dong yang jadi suaminya kak Ochi! Mungkin nanti aku tiru saja adegan seperti di sinetron, yang tiba-tiba nyerobot masuk ketika akan akad nikah, menarik tangan kak Ochi lalu membawanya pergi. Tapi ya gak mungkin lha… gila aja kalau benar-benar aku lakukan, hehe.

“Dek, kamu kapan nyusul?”
“Nyusul?”
“Iya, nyusul kawin”
“Eh, i..itu ntar deh, kuliah aja belum tamat”

Aku memang sudah punya pacar sekarang. Tapi tetap sosok kak Ochi terus ada di pikiranku. Selama ini aku memang hanya memikirkan kak Ochi saja. Rasanya susah banget melepaskan bayang-bayang kakakku itu. Dia berkali-kali nyuruh aku nyari cewek sebelumnya, tapi aku gak bisa. Bukan karena aku gak mau, tapi aku sudah benar-benar jatuh cinta sama kakakku sendiri. Dulu mungkin aku hanya sekedar bernafsu saja melihat ulah, penampilan, serta omongan nakalnya yang selalu menggodaku. Tapi sekarang aku merasakan hal berbeda, lebih dari hanya sekedar nafsu belaka.

Makanya, walaupun calon suaminya ini memang sungguh baik pada kak Ochi, aku tetap saja dongkol. Cowoknya itu tidak sampai 1 tahun kenal kak Ochi, sedangkan aku sudah bertahun-tahun hidup bersama dengan kakakku. Seenaknya saja dia mau ngambil kak Ochi dariku. Tapi tentunya aku harus tetap support hubungan kak Ochi. Karena mau bagaimanapun, dia adalah kakakku. Aku harus mendukung yang terbaik untuknya. Walaupun tentunya itu menyakitkan dan tidak mudah.

“Adeeeeeek! Kamu melamun lagi?”
“Eh, ng..ngak kok kak”

“Ya udah, buruan dong dihabisin serapannya, mie rebusnya ntar dingin…”
“Iya iya, cerewet” gerutuku, kak Ochi membalas memelekan lidah. Tapi aku suka dicerewetin olehnya. Dicerewetin terus menerus juga gak masalah. Namun… sepertinya mulai minggu depan aku gak bakal mendengar cerewetannya itu lagi.

Setelah aku menghabiskan sarapanku, akupun berangkat kuliah. Aku memang kuliah di tempat yang sama dengan kampus kak Ochi dulu. Sengaja aku tidak memilih tempat kuliah yang jauh dan yang lebih bagus, aku memang ingin terus bisa tinggal berdua dengan kakakku di kota ini, di rumah kontrakan ini.

Di kampus, tetap saja pikiranku tidak tenang. Aku selalu kepikiran bagaimana membosankannya hariku nanti bila aku hanya tinggal sendiri di sini. Pastinya betul-betul ada yang kurang kalau tidak ada kak Ochi, juga gak ada yang bikin aku hangat di rumah lagi pastinya. Setelah selesai ngampus, aku memutuskan untuk langsung pulang. Aku ingin menghabiskan waktu berdua dengan kak Ochi sebanyak mungkin.

Setibanya di rumah, aku langsung disambut oleh penampilan kak Ochi yang membuat nafasku jadi berat. Meskipun aku sudah sering melihatnya berpakaian minim, tapi tetap saja aku selalu berdebar-debar melihat sosok kakak perempuanku ini. Wajahnya yang cantik bening, kulitnya yang putih mulus serta cara berpakaiannya yang selalu mengumbar aurat, sungguh selalu bikin aku ngaceng berat. Seperti sekarang ini, dia memakai baju kaos biru muda dan celana legging hitam pendek, tapi baju kaos itu cukup dalam sampai menutupi celananya sehingga terlihat seakan kak Ochi tidak memakai celana. Selain itu aku juga yakin kalau kak Ochi tidak memakai dalaman apapun. Duh, kakakku ini…. menggoda banget sih pakaiannya? Melihat pemandangan ini aku jadi pengen dionanikan lagi.

“Kak…” panggilku.
“Hmm? Apa dek?” sahutnya dengan senyum manis.

“Itu… anu…” Aku tadi niatnya pengen ‘manja-manjaan’ lagi sama kakakku ini. Sudah cukup lama juga kami tidak melakukannya. Terakhir kali ku ingat, aku minta dicoliin kak Ochi hampir 3 minggu yang lalu. Namun melihat wajahnya itu aku tiba-tiba tersadar kalau sebentar lagi dia mau nikah. Haruskah aku tetap meminta hal begituan padanya di saat-saat seperti ini?

“Napa sih dek?” tanyanya lagi terlihat bingung.
“Anu… Nggak jadi deh kak” kataku akhirnya masuk ke dalam kamar.

Fiuhh… entah kenapa akhir-akhir ini suasananya jadi seperti ini. Keadaannya sudah tidak sama lagi. Ah, aku ingin terus bisa berduaan dengan kak Ochiiiiii.

Aku lalu merebahkan badan di tempat tidur. Tanpa terasa akupun tertidur.

Sorenya aku terbangun setelah dibangunkan kak Ochi. Dia nyuruh aku makan karena aku belum makan siang. Ternyata dia juga belum makan siang karena nungguin aku. Kak ochi, kamu kok baik banget sih? Itu yang membuatku makin suka kamu tahu nggak! T.T

“Tadi kamu mau ngomong apa sih dek?” tanyanya saat kami asik makan.
“Yang mana kak?” tanyaku balik pura-pura amnesia.
“Itu, yang tadi siang, yang tiba-tiba gak jadi itu… kamu mau ngomong apa sih sebenarnya?” tanyanya lagi.

“Gak ada apa-apa kok…”
“Beneran?”
“Beneran”

“Yakin?” tanyanya lagi yang seakan tahu kalau aku berbohong.
“Yakin kak…” jawabku.

Ku lihat kak Ochi menghela nafas mendengarkan jawabanku.
“Kalau ada yang mau diomongin, ngomong aja dek… Ntar nyesal lho…”ujarnya, dia kemudian menyelesaikan makannya lalu pergi ke dapur menaruh piring. Aku hanya diam sambil terus melanjutkan makanku. Bukan karena apa-apa aku gak mau meminta hal itu pada kak Ochi, tapi aku harus sadar diri. Meskipun aku kesal dia akan menikah, tapi aku ini tetaplah adeknya.

Akhirnya sisa hari itupun berakhir seperti biasanya, kami sibuk dengan urusan masing-masing. Sekarang hanya tersisa 6 hari lagi waktuku bersama kak Ochi.

…………

Besoknya hari minggu, aku sengaja bermalas-malasan tiduran di kamar. Aku yang tiba-tiba ‘kepengen’ akhirnya hanya beronani sendiri pagi itu sambil menatap foto-foto nakal kak Ochi yang pernah aku ambil dulu. Ya, kak Ochi masih tetap menjadi objek onani terbaikku sampai sekarang. Aku masih saja susah membuang ketertarikan dengan kakak kandungku sendiri.

“Adeeek…” panggilnya tiba-tiba masuk ke dalam kamar. Bisa ditebak deh apa yang akan terjadi selanjutnya, ya… aku kedapatan sedang onani olehnya.

“Eh, i..iya kak? Napa kak?” tanyaku grogi salah tingkah.

“Kamu ngapain sih !?? Gak pengen serapan?? Malah asik onani!” ujarnya ketus.

“I..iya kak, bentar lagi”

“Gak usah serapan! Onani saja terus sana!”
BRAAAK! Pintu kamarku dibantingnya dengan kencang. Dia ini kenapa sih? Lagi datang bulan? Tiba-tiba saja jadi marah gak karuan gitu….

Aku yang tidak mood lagi beronani akhirnya keluar kamar untuk sarapan. Ku lihat dia lagi sarapan di depan tv. Setelah aku mengambil piringku yang memang sudah disediakan kak Ochi, akupun ikut duduk bersamanya sarapan di depan tv. Selama makan, dia berkali-kali melirik padaku, lalu membuang mukanya. Apa sih maksudnya? Aku bingung. Namun akhirnya aku tetap diam, takut salah ngomong yang mungkin membuatnya makin marah. Dia pasti beneran lagi datang bulan nih…

“Dek, ntar mas Bram mau datang ke sini” katanya setelah kami selesai makan.
“Heh? Dia mau ke sini kak?” sahutku malas.

“Iya, mas Bram mau main ke sini, boleh kan dek?” tanyanya melirik tajam padaku, seakan memaksaku untuk mengatakan boleh, padahal dia tahu kalau aku tidak terlalu suka kalau mas Bram main ke sini meskipun pria itu adalah calon suaminya sendiri. Tapi dia tampaknya tidak peduli, dan apa dayaku, aku tidak punya hak melarang-larangnya.

“Iya, boleh aja kok” jawabku mengiyakan. Ku lihat dia menghela nafas lagi.

Siangnya, mas Bram sampai di rumah kami. Dia langsung disambut kak Ochi dengan mesranya. Mereka ngobrol dengan asiknya di ruang tamu, penuh canda tawa. Lagi-lagi aku merasa tidak nyaman melihat kemesraan mereka itu.

Setelah makan siang bersama. Kami bertiga duduk di sofa depan tv. Kami berbincang-bincang biasa, tapi tetap kak Ochi selalu pamer kemesraan dengan pacarnya itu di depanku. Peluk-pelukan, sayang-sayangan, bahkan berciuman di sebelahku. Melihat mereka bermesraan begitu tentu saja membuatku cemburu luar biasa. Sialan.

Akupun mencoba untuk terus fokus memandang layar tv, tapi tetap saja hatiku rasanya terbakar. Terlebih Kak Ochi saat berciuman dengan calon suaminya itu selalu melirik padaku, bikin aku tambah panas saja. Lirikan matanya itu seakan-akan sedang berkata padaku, “Lihat nih dek… kakakmu tersayang sedang bermesraan sama cowok lain. Bibir kakak yang biasa kamu emut sedang diemut cowok lain” Duh, sakitnya tuh di ‘sini’. Aku yang tidak tahan akhirnya beranjak dari sana dan masuk ke kamarku. Aku betul-betul kesal. Apa sih maksudnya kak Ochi bikin aku cemburu seperti itu !?

Setelah mas Bram pulang, barulah aku keluar kamar. Ku lihat kak Ochi tersenyum sejenak padaku seakan menunggu aku untuk berkomentar tentang aksinya dengan mas Bram tadi, tapi aku tetap diam karena memang kesal dengan ulahnya itu. Melihatku hanya diam, diapun memalingkan muka dan langsung masuk ke kamarnya lalu mengunci pintu. Aku betul-betul tidak tahu apa yang ada di dalam pikirannya! Yang ada hanya kiriman sms darinya tidak lama kemudian yang masuk ke hapeku. Aku tentu bingung kenapa dia ngirimin sms segala, padahal kan dalam satu rumah, tinggal ngomong saja. Aku yang penasaran akhirnya membuka isi smsnya itu.

Hah? apa-apaan sih dia? Udah tadi bikin aku cemburu sekarang malah mengata-ngataiku seperti itu. Ku balas juga smsnya itu dengan isi yang bernada sama, tapi dia tidak membalasnya. Dan lagi, akhirnya malam itupun kami melalui malam seperti biasanya. Sekarang hanya tinggal 5 hari lagi waktu kami berdua bersama di rumah ini.

…………

Aku betul-betul merasa tidak nyaman. Selain waktu bersama dengan kakakku yang semakin tinggal sedikit, sifat kakakku yang menjadi seperti itu juga menggangguku.

“Kak… kak Ochi” panggilku dari balik pintu kamarnya pagi hari itu.
“Ya dek bentar…” sahutnya. Tidak lama kemudian pintu kamarnyapun terbuka. Wew, seperti biasa, aku selalu mupeng berat melihat kakakku ini. Dia pagi ini mengenakan daster tidur model baby doll. Sungguh seksi dan membuat si otong berontak. Aku yakin dia tidak mengenakan apa-apa lagi dibaliknya, itu jelas terlihat dari putingnya yang menyetak. Lagi-lagi aku jadi kepengen dionanikan lagi olehnya. Eh, tapi gak boleh, lagian dia pasti juga bakal nolak.

“Hmm? Napa dek?” tanyanya.
“Serapan kak…”

“Oh… kamu perlu serapan juga toh?”
“Ya iyalah…”

“Kirain, ya udah bentar…” katanya sambil mengikat rambut lalu menuju dapur. Dia tampaknya sudah tidak marah lagi. Tuh, buktinya dia senyum-senyum manis padaku sambil memasak serapan.

“Kak, udah selesai datang bulannya?” tanyaku iseng.
“Hah? Kakak gak lagi datang bulan kok…”

“Lha, terus kenapa dari kemarin kakak kayak gitu terus?”
“Kayak gitu? Kayak gitu gimana?”

“Iya, marah-marah gitu…”
“Siapa yang marah?”

“Terus yang kemarin itu apa?” tanyaku lagi yang masih bingung. Dia hanya melirik panjang padaku lalu mendengus kencang.
“Kamu pikirin aja sendiri!” katanya ketus sambil menaruh serapanku di atas meja lalu masuk ke dalam kamarnya. Kak Ochi ini kenapa sih?? Lagian, masak serapannya mie rebus lagi sih?? Tapi tetap ku makan juga karena lapar.

Datang lagi sms gak jelas dari kak Ochi. Kenapa sih dia? Aku ada salah apa sih? pikirku.

Sambil makan aku terus berpikir kira-kira apa salahku padanya, namun sepertinya tidak ada. Terus kenapa dia jadi seperti itu? Bentar lagi mau nikah malah marah-marah gak jelas padaku. Seharusnya yang marah itu kan aku, dia seenaknya mau ninggalin aku sendiri di sini dan pergi sama calon suaminya itu. Bukannya baik-baik padaku malah marah-marah. Sepertinya kak Ochi betul-betul udah gak sabar pengen nikah dan ninggalin aku!

Duh, mana bikin mie rebusnya pedas banget gini lagi! Awas ntar aku balas tuh kak Ochi!

Aku yang benar-benar kesal sama kak Ochi akhirnya masuk masuk ke kamarnya waktu dia sedang mandi. Aku ingin berantakin isi kamarnya. Ku lihat BB kak Ochi yang tergeletak di atas kasur. Oke, dimulai dengan ngebajak BBM kak Ochi!

Segera ku ambil BBnya, tapi…. apa ini???

Yang jadi wallpaper BBnya…
terus yang jadi Display Picture BBnya…

…..Foto aku dan kak Ochi??

DEGGGHHHH!

Bodoh! Aku sungguh bodoh! Kenapa aku baru sadar?? Kenapa aku berpikir kalau aku sendiri yang tidak suka kami bakal berpisah? Kenapa aku berpikir kalau kak Ochi akan senang-senang saja berpisah denganku? Kenapa aku berpikir dia benar-benar sedang marah padaku? Dia pasti… dia pasti juga tidak ingin kami berpisah bukan?? Aku sungguh bodoh….

Aku yakin itulah yang membuatnya jadi marah-marah padaku. Itulah kenapa dia sengaja membuat aku cemburu kemarin, dan… ah… aku sungguh bodoh tidak menyadarinya. Ku terus pandangi foto itu, ada editan berupa tulisan di sana : ‘Aku dan adekkku sayang yang nakal’
Kak Ochi….

“Adeeeekkkk! Kamu ngapain di kamar kakak??” tiba-tiba terdengar suara kak Ochi mengagetkanku. Rupanya dia sudah selesai mandi. Kakakku hanya mengenakan handuk yang membelit tubuh basahnya.

“Ng..nggak kok kak… gak lagi ngapa-ngapain” jawabku sambil mengucek mataku.
“Kamu kenapa dek? Nangis? Masa cowok nangis sih?” sindirnya.

“Enak aja nangis, ini kelilipan, kamar kakak berdebu sih…” kataku ngasal.
“Sembarangan! Awas sana, kakak mau ganti baju…” ujarnya mengusirku. Tapi tidak kali ini, aku tidak ingin membuang waktu untuk bisa bersama kakakku lagi. Waktu berduaan kami tinggal sedikit, aku ingin menggunakannya sebaik mungkin.

“Nggak mau ah” tolakku sambil berjalan mendekati kakakku dengan seringai mesum, ekspresi kak Ochi jadi cemas-cemas gitu. Sungguh imut menggemaskan.

“Eh, eh, mau ngapain kamu dek? Sanah keluar… Jangan bilang kamu pengen liatin kakak ganti baju??” katanya melempar bantal ke mukaku sambil terus berjalan mundur menjauhiku, tapi aku terus berjalan mendekatinya.

“Iya… boleh yah kak… hehe… udah lama aku nggak lihat kakak telanjang bulat lagi, udah 3 minggu…”
“Enggak! Dasar mesum! Porno! Sana…” tolaknya dengan ekspresi cemas, tapi kemudian aku melihatnya tersenyum kecil, lalu tertawa sambil menutup mulutnya.

“Napa kak ketawa?” tanyaku bingung.
“Kamu tu lucu tahu nggak…. Hihihi”

“Lucu? Enak aja… emangnya aku badut!”
“Hahahaha” ketawanya semakin keras, aku yang melihat dia tertawa juga jadi ikut tertawa. Dia tahu, dia tahu kalau aku sudah tahu dimana kesalahanku. Ya.. Kali ini aku tidak mau membuang-buang waktu bersama dengan kak Ochi lagi.

“Kak…”
“Hmm? Apa dek?”
“Pengen…”

“Pengen? Pengen apa sih?” tanyanya pura-pura tidak tahu. Ku lihat matanya, jelas tampak kalau dia sangat berharap agar aku minta ‘bermanja-manjaan’ lagi padanya. Dan kali ini, aku tidak boleh melakukan kesalahan lagi. Aku betul-betul ingin berduaan sama kakakku. Menghabiskan waktu bersama dengan kakakku yang cantik ini.

“Pengen cium-cium kakak, pengen meluk kakak, pengen sayang-sayangan sama kakak” jawabku tegas.
“Ohhh…”
“Lha, kok cuma ooh sih kak? Gak boleh?”

“Hmm… boleh nggak yah?” tanyanya pura-pura mikir. Aku yang gemas dengan tingkahnya akhirnya langsung memeluknya.

“Adeeek! Main peluk aja… Lepasin! Jatuh ntar handuk kakak” ujarnya sambil berusaha melepaskan diri dariku.
“Ya bagus dong… pokoknya aku nggak mau lepasin kak Ochi lagi”

“Huuu… dasar adek porno, manja banget sih kamu…”
“Biarin…”

Kak Ochi akhirnya membiarkan aku untuk terus memeluknya. Akupun terus memeluk tubuhnya yang masih lembab dan harum karena habis mandi. Kepalaku ku sandarkan ke pundaknya. Sungguh nyaman dan… sungguh bikin aku konak.

“Dek… burungmu nekan-nekan tuh”
“Habis… kakak seksi banget sih…” kataku sambil makin mengeratkan lingkaran tanganku pada pinggangnya.
“Dasar…. Emang kamu gak kuliah hari ini dek?”
“Gak ah, malas… hari ini pengen sama kakak terus”

“Hihihi, dasar…” katanya sambil mencubit pinggangku. Akupun terus memeluknya dari belakang. Bibirku kini mencium-cium pundaknya yang melengkung indah, leher jenjangnya, serta wajah cantik kakakku ini. Cukup lama kami dalam posisi ini.

“Dek… udah dong… kakak mau pake baju nih…” pinta kak Ochi menatap wajahku dari cermin. Tanpa sadar ternyata selama peluk-pelukan tadi kami berjalan sedikit demi sedikit hingga sampai ke depan lemari bajunya.

“Gak usah ah kak…”
“Hmm… emangnya kamu gak pengen milhin kakak baju lagi?” tawarnya yang membuat aku tergoda.
“Pengeeeeen… eh, tapi ntar aja deh. Pake handuk gini aja udah seksi banget kok, hehe…”
“Dasar adek mesum… nih tanganmu kenapa nih?” katanya mencubit pelan punggung tanganku yang meraba-raba buah dadanya dari balik handuk. Untung saja dia berbaik hati membiarkan aksi nakal tanganku. Akupun bisa dengan leluasa meraba dan meremas pelan buah dadanya.

Tapi tiba-tiba BB kakakku berbunyi, ada panggilan masuk. Siapa sih? Mengganggu kemesraan pasangan adek-kakak saja. Ternyata dari si brengsek, eh, maksudku mas Bram, calon suaminya. Aku tentu saja tidak mengizinkan kakakku menerima telepon, sempat miss call satu kali, namun ternyata Mas Bram menelepon lagi.

“Please dek… boleh yah kakak angkat teleponnya?” mohon kak Ochi padaku.
“Ya udah, cepetan… tapi aku tetap sambil meluk kakak yah” jawabku akhirnya membolehkan yang disambut senyuman manisnya.

Mas Bram hanya menanyakan kabar seperti biasa, lalu sedikit bercanda-bercanda vulgar juga yang membuat kakakku tertawa cekikikan.

“Apa yang? Udah gak tahan?” tanya kak Ochi pada mas Bram, tapi sambil melirik padaku dari cermin.

“Tenang aja… gak sampai seminggu lagi kok, hihihi” kata kak Ochi lagi.

“Iya, seminggu lagi. Seminggu lagi kita bisa gitu-gituan, bebas deh kita pengen ngapain aja” kata kak Ochi yang terus saja melirik padaku. Duh, kak Ochi ini lagi-lagi sengaja bikin aku cemburu. Aku yang kesal akhirnya menarik handuk kak Ochi sampai terlepas dari tubuhnya.

“Awwwhhhh!” teriaknya manja sambil melotot padaku. Dia reflek menutup tubuh telanjangnya dengan tangannya.

“Eh, apa Mas? Nggak kenapa-kenapa kok… itu tadi si adek nakal” kata kak Ochi sambil berusaha mengambil handuknya kembali dari tanganku, tapi aku menghindar menjauh. Setelah beberapa kali mencoba mengejarku akhirnya kak Ochi kecepekan. Dia pasrah saja akhirnya menelepon calon suaminya itu sambil telanjang bulat! Entah apa jadinya kalau mas Bram tahu kalau kak Ochi sedang teleponan dengannya sambil telanjang bulat, bugil polos di depan adek laki-laki calon istrinya ini. Ugh… kakakku ini sangat menggemaskan.

Cerita Sedarah | Aku buang handuk itu jauh-jauh lalu ku peluk dia lagi dari belakang. Kak Ochi terkejut melihat aku yang tiba-tiba memeluknya. Dia berusaha melepaskan diri, mungkin risih karena harus menerima pelukanku saat dia sedang teleponan sama calon suaminya, mana sambil telanjang bulat pula. Tapi aku terus memeluk dengan erat, akhirnya dia membiarkan juga aksiku dan melanjutkan obrolan di telepon.

Kak Ochi juga membiarkan aku yang terus meraba-raba tubuhnya, meremas buah dadanya, serta mencium-cium pundak, leher dan wajah cantiknya itu. Sesekali aku juga memaju mundurkan pinggulku, menggesek-gesekkan penisku yang masih tertutup celana ke belahan pantat kak Ochi yang bulat menggoda.

“Gila kamu dek! Kalau ketahuan gimana coba?? Seenaknya ngambil handuk kakak!” ujar kak Ochi setelah selesai teleponan. Dia mengambil handuknya tadi lalu mengenakannya kembali. Gak masalah deh, dia telanjang ataupun cuma pake handuk tetap saja nafsuin.

“Biarin, habisnya dia ngambil kakak dari aku sih…” balasku.

“Kamu marah dek? Cemburu ya?” tanyanya kemudian.
“Ya iyalah…” jawabku jujur yang dibalasnya dengan mencubit pelan hidungku.

“Adek sayang… kamu pikir kakak tenang-tenang aja ninggalin kamu sendiri di sini? Kakak terus mikir tahu! Gimana kamu makan, siapa yang bangunin kamu tiap pagi. Memangnya bisa apa kamu tanpa kakak?” katanya menatap dalam-dalam ke mataku. Benar, bisa apa aku tanpa ada kak Ochi di sini?
“Maaf ya dek… kakak gak bisa terus sama kamu di sini” katanya lagi mengecup keningku.

“Iya kak, aku ngerti kok…” Aku memang tidak ingin kak Ochi pergi dari sini. Aku tidak ingin dia menikah. Aku mau terus tinggal berdua bersama kakakku yang paling cantik ini. Tapi… aku harus merelakannya.

“Maaf juga ya dek… Mungkin ini yang terakhir kita manja-manjaan begini” kali ini dia mengecup bibirku. Terasa manis.
“Iya kak, gak apa kok…”

Dia tersenyum lagi, kali ini senyuman nakal.
“Hmm… Kalau kamu mau, selama sisa hari ini kamu boleh minta apapun lagi ke kakak. Kamu mau nyuruh kakak ngapain aja bakal kakak turutin deh…” katanya melirik padaku sambil tersenyum manis.

“Beneran kak?”
“Iya… tapi tetap gak boleh-“
“Gak boleh gitu-gituan, iya…” potongku.
“Hihihi.. pinteeer….” Dia tertawa, akupun juga jadi ikut tertawa.

“Tapi sayang banget ya dek…” lanjutnya lagi.
“Sayang? Sayang kenapa kak?”
“Iya, sayang banget kita itu sodara kandung. Kalau nggak, mungkin kakak bakal nikah sama kamu aja tuh”
“Hehe, iya sayang banget”

“Kalau nggak, kamu bebas deh ngentotin kakak sepuasmu, mau kamu apakan aja kakak bakalan pasrah kok…”
“Hehehe, iya dong… pasti aku bakal puas-puasin ngentotin kakak”

“Kalau pengen hamilin kakak juga boleh…” katanya lagi.
“Iya, pengen banget bisa hamilin kakak, bikin anak yang banyak sama kak Ochi, hehe”
“Huuu… dasar mesum!”

“Tapi biar aja kak walaupun kita saudara kandung, kan gak ada yang tahu kalau kita gitu-gituan. Yuk kak… ngentot yuk… Aku mau ngentotin kakak… Aku mau hamilin kakak” ujarku blak-blakan. Dia langsung mencubit keras hidungku.

“Hush! Masak kakak kandung sendiri dibikin hamil sih?? Dasar, adek kakak ini emang porno banget… Sama kakak sendiri nafsu! Hihihi” ucapnya menolak sambil cekikikan.

“Kakak juga, adek sendiri digodain”
“Kamu sih…”
“Kakak tuh…”
“Hahahaha” kami tertawa bersama. Mendengar tawa renyah kakakku ini betul-betul membuat aku senang. Aku ingin terus bisa tertawa bersamanya.

“Kak, aku telanjang yah…”
“Kenapa dek? Udah gak tahan ya? Tersiksa yah burungnya?”
“Iya, kakak seksi banget… gak tahan lihatnya”
“Huuu… Yang mana sih yang bikin kamu nggak tahan?” tanyanya menggodaku.

“Itu… paha kakak yang putih, belahan dada kakak, terus wajah kakak yang cantik, pokoknya semuanya deh…”

“Hmm… Ya udah… keluarin deh burungnya, kasihan tuh…” Mendengar dia setuju akupun segera membuka baju, celana, serta kolorku, ku lempar semuanya sembarangan di lantai kamarnya. Dia tertawa saja melihat aku yang sangat bersemangat. Akhirnya aku telanjang bulat di depan kakakku. Kak Ochi sendiri masih memakai handuk. Suasana yang sangat cabul.

“Ih ih, kok yang di selangkangan kamu udah naik turun aja? Pengen yah dek?” tanyanya dengan senyum nakal menggoda.
“I..iya kak, pengen… Kakak juga buka lagi dong….” pintaku deg degan.

“Buka handuk?”
“Iya… apalagi emangnya”

“Hmm… buka nggak yah… pengen banget yah dek lihat kakak telanjang?”
“Pengen kak…”
“Kakak ini kakak kandungmu lho…”
“Emang…”

“Masak kita sama-sama telanjang sih? Ntar kalau ada yang lihat gimana coba? Terus kita masuk berita… ‘Seorang kakak dan adeknya ditemukan telanjang bulat berdua di dalam kamar’ hihihi” ujarnya sambil cekikikan.

“Garing ah kak… Cepetan dong kak buka handuknya… lama banget” pintaku lagi mulai memaksa. Candaan kakakku tidak bisa mengalahkan nafsuku. Tapi dia malah sengaja berlama-lama, bikin aku makin mupeng saja.

“Takut ah… kamunya nafsunya tinggi gitu…”
“Yaaahhh… katanya semua yang aku mau bakal kakak turutin”

“Hmm… Sana, hadap sana dulu bentar dek…” suruh kak Ochi.
“Lho kok?”
“Ngadap sana dulu…” suruhnya lagi memutar tubuhku. Duh, ngapain sih kak Ochi? Aku yang bingung akhirnya nurut-nurut saja apa yang disuruhnya. Akupun membalikkan badan, hanya terdengar suara kresek-kresek. Aku tidak tahu apa yang sedang dibuatnya. Sekitar 1 menit kemudian barulah dia menyuruh aku membalikkan badan lagi.

“Kalau kayak gini gak apa kan dek?” tanyanya dengan senyum manis, lalu membuka handuknya dengan gaya nakal.

Wow, dadaku berdebar kencang. Aku terpana melihat sosok indah di depanku ini. Ku kira dibalik handuk itu kak Ochi tidak memakai apa-apa lagi, ternyata dia tadi menempelkan plester pada kedua putting susunya, vaginanya juga diplester dari bagian klirotis sampai batas bawah vaginanya. Seluruh tubuhnya terekspos bebas, hanya di bagian vagina dan putting susunya saja yang ditutupi. Seksi abisss! Kakakku ini memang sangat pandai menggoda dan bikin panas dingin orang.

“Napa dek? Mupeng gitu sih mukanya? Hihihi… Gak apa kan kakak kayak gini aja? Sekalian jaga-jaga takut kamu khilaf biar burungmu gak nyelip masuk…”
“I..iya kak gak apa” jawabku. Duh, aku horni berat melihat pemandangan di depanku ini. Aku spontan mengocok penisku di depannya.

“Enak ya dek? Ngocok sambil lihat kakak kayak gini?” tanyanya sambil berpose imut menggerai rambutnya.
“I..iya kak… enak”

“Hayo… ngebayangin apa sih kamu?”
“Eh, Nge..ngebayangin… ngebayangin apa yah… ngebayangin kakak keluar rumah cuma pake ginian, kakak berenang di pantai nggak pake bikini, tapi cuma ditutup pake plester kayak gini, hehe”

“Huuu…. Emang kamu sanggup lihat kalau kakak beneran berenang cuma pake beginian? Pasti banyak cowok-cowok yang mupeng lihatin kakak dong… kamu mau kakak dilihatin mereka rame-rame? Kalau kakak kandungmu ini diapa-apaain sama mereka rame-rame gimana coba? Kamu sanggup lihat?” ujar kak Ochi yang memberondongku dengan pertanyaan yang malah membuatku menghayal yang tidak-tidak. Penisku jadi semakin tegang saja.

“Itu… Gak sanggup kayaknya,hehe…” jawabku, kalau beneran terjadi kan gila juga. Kak Ochi hanya tertawa cekikikan.

“Kak…” panggilku.
“Hmm? Apa dek?”

“Itu…”
“Mau lihat kakak beres-beres rumah?” tanyanya memotong. Asli canggih nih kak Ochi, hebat benar menebak pikiran orang.

“Iya kak, hehe… mau kan kak?” tanyaku.
“Tapi kakak udah nyapu tuh tadi pagi…” Kakakku ini memang rajin banget, tapi kecewa juga sih, aku kan pengen lihat dia bersih-bersih.
“Hmm… tapi demi kamu kakak sapu lagi deh… Tuh, tempat sampahnya kamu obrak-abrik aja lagi dek, biar nanti kakak sapuin lagi semuanya khusus buat kamu, hihihi” katanya kemudian. Ugh… kak Ochi memang yang paling baik deh.
“Hehehe, kakak baik banget…”

“Kan udah kakak bilang kamu boleh minta apapun… Ya udah yuk dek keluar kamar, silahkan tontonin kakakmu ini sepuas-puasnya” jawabnya dengan nada menggoda. Ah, senangnya punya kakak kayak dia.

Kami berdua lalu keluar kamar. Seperti yang kak Ochi bilang tadi, akupun mengambil tempat sampah yang ada di dapur, di kamarnya serta yang di kamarku lalu menyerakkan isinya sembarangan ke lantai. Jadilah lantai rumah kami berantakan oleh sampah. Kak Ochi yang melihat ulahku yang jadi tertawa-tawa sambil geleng-geleng kepala, mungkin karena melihat sampah-sampah dari kamarku yang kebanyakan tisu semua, hehe.

Cerita Sedarah | Dimulai dengan senyum-senyum manis sambil berpose imut di depanku, dia lalu mulai bersih-bersih. Menyapu sampah-sampah itu dengan keadaan dirinya yang nyaris telanjang bulat. Dia menyapu rumah dari halaman belakang sampai ke teras depan. Aku sempat deg-degan saat dia membuka pintu depan lebar-lebar, lalu keluar dengan santainya menyapu teras depan. Dianya hanya tersenyum manis saja padaku. Sungguh nakal banget nih kak Ochi. Untung saja pagar rumah kami cukup tinggi, kalau tidak mungkin saja bakal kelihatan oleh orang-orang di luar yang kelihatannya sedang rame. Entah apa jadinya kalau para tetangga kami melihat kak Ochi dengan keadaan seperti sekarang ini. Kakakku yang biasanya dikenal sopan dan memakai jilbab bila keluar, kini nyaris telanjang bulat sambil beres-beres rumah. Ughh… kak Ochi. Aku jadi mengocok penisku makin cepat saja. Rasanya gimana gitu… melihat wanita cantik seperti kakakku tersayang ini beres-beres rumah dengan keadaan nyaris telanjang bulat begitu. Hmm, mungkin ini sih udah bisa dikatakan telanjang kali ya? Vagina dan putingnya cuma ditutup plester gitu, hehe. Tapi kayakya aku keterlaluan juga menyerakkan sampah sebanyak itu, tuh ku lihat kak Ochi sampai berkeringat karena ngebersihinnya.

Selesai menyapu, kak Ochi lanjut mencuci piring. Dia masih sering melirik padaku sambil senyum-senyum manis, senyumannya itu betul-betul bikin aku gak tahan. Indah banget dipandang. Mana dia keringatan pula. Seksi deh pokoknya. Tapi kami terkejut saat kemudian ada yang mengetuk pintu depan. Hufh… untung saja pintu sempat ditutup dan dikunci, kalau tidak gak tahu deh apa yang akan terjadi bila orang itu melihat kami berdua, kakak beradik kandung yang sama-sama dalam keadaan telanjang begini, terlebih melihat tubuh kak Ochi. Mana ternyata orang itu adalah Pak Sarmin, tetangga kami yang punya warung di ujung jalan.

“Iya pak bentar…” sahut kak Ochi pada bapak itu.

“Dek… lihat nih, kamu ngocok terus yah…” kata kak Ochi mengedipkan mata nakal. Dia lalu melangkah menuju pintu depan. Dadaku berdebar-debar, apa yang akan dilakukan kakakku dengan kondisi seperti itu. Sebelum membuka pintu kak Ochi lagi-lagi menoleh ke belakang ke arahku lalu tersenyum manis memiringkan kepalanya. Sungguh imut.

Kak Ochi kemudian membuka pintu sedikit, untung saja dia hanya mengeluarkan kepalanya. Tubuh telanjangnya dia sembunyikan di balik pintu, tapi tetap saja aku dibuat panas dingin oleh tingkahnya itu. Ughh… kak Ochi nakal, gumamku sambil terus mengocok penisku menyaksikan ulah kakakku.

“Ya Pak…?”
“Ini non, ayam pesanan non Ochi kemarin”
“Ohh… makasih Pak” ucap kak Ochi menerima bungkusan ayam potong itu. “Uangnya sudah kan pak?”
“Iya, sudah kok non kemarin…” jawab pak Sarmin. Aku dapat melihat ekspresi bingung bapak itu, mungkin dia heran kenapa kakakku hanya mengeluarkan kepalanya saja. Aku rasa mungkin pak Sarmin jadi berpikir yang aneh-aneh, mungkin dia berpikir kalau kakakku sedang menyembunyikan tubuh telanjangnya di balik pintu, dan itu memang benar. Kalau saja pintu didorong sedikit oleh bapak itu, pasti dia akan dapat melihat ketelanjangan kakakku. Kakakku yang biasanya selalu berpakaian rapi, sopan dan tertutup bila ke warungnya akan bisa dia lihat semua aurat-auratnya indahnya.

Untung saja itu tidak terjadi, dia tidak berlama-lama. Pak Sarmin akhirnya permisi pamit. Pintupun ditutup dan dikunci lagi oleh kak Ochi. Hufh… lega, jantungku rasanya mau copot, tapi pejuhku hampir nyembur tadi.

“Gila banget kak… kalau ketahuan gimana tuh tadi?” tanyaku padanya.
“Hihihi… tapi kok burungmu tetap ngaceng sih?”

“Kakak sih nakal banget…” dia hanya tertawa sambil menutup mulut.

“Terus kalau kakak nakal, kamu pengen apain kakak dek?” tanyanya menantangku kemudian. Duh, kak Ochi ini malah nantangin aku. Ekspresi wajahnya juga diimut-imutkan yang membuat aku semakin bernafsu. Aku yang tidak kuat akhirnya menyeret kak Ochi ke sofa. Segera ku tindih tubuhnya, ku peluk, ku raba-raba serta ku cium-cium kakakku yang cantik putih bening ini. Kak Ochi yang menerima serangan bertubi-tubi dariku hanya tertawa-tawa geli dibuatnya.

“Mmmh… adek… sshh… nafsu banget sih? Sama kakak sendiri nafsu… shhh” erang kak Ochi menerima cumbuanku. Aku terus menjamah tubuh kakakku. Gayanya yang seperti menolak-nolak itu malah bikin aku tambah gemas. Kami bergumul sampai terjatuh dari sofa, dia sempat tertawa, tapi aku segera mencium mulutnya dan menjamah dia lagi di atas karpet ruang tamu.

“Dek… bentar… kakak mau ngomong nih…” kata kak Ochi mendorong wajahku. Mau ngomong apaan sih? Orang lagi horni berat gini disuruh stop. Namun aku hentikan juga sejenak aksiku.

“Kamu tahu kan kalau ini mungkin manja-manjaan kita yang terakhir?” tanya kak Ochi sambil memegang kepalaku.
“Iya kak, aku tahu…”

“Hmm… kamu gak pengen merekamnya dek?” tanyanya dengan senyum menggoda.
“Hah? Direkam kak?”

“Iya… kita bikin film bokep, hihihi”
“Hah?” Duh.. kak Ochi ini. Bikin Jantungku berdebar saja mendengarnya.

“Hahaha, gimana dek? Mau enggak?”
“Mau dong kak… untuk kenang-kenangan”

“Iya, untuk kenang-kenangan biar kamu gak kangen kakak terus nanti” katanya lalu membalikkan badan, mengecup bibirku sebentar lalu bangkit berdiri.
“Yuk dek ke kamar kakak… rekam pake handycam aja yah…” katanya lalu menuju ke kamarnya, aku juga segera bangkit menyusulnya dengan penuh semangat. Si otong juga udah gak sabar untuk nyelip-nyelip di tubuh kakakku lagi.

“Yang rekam siapa kak?”
“Napa? Mau nyuruh pak Sarmin yang ngerekam? Atau mau minta tolong sama teman-temanmu yang ngerekamin?” tanyanya balik dengan lirikan menggoda.
“Eh… jangan lah…” gila aja malah nyuruh mereka yang merekam, bisa kacau ntar urusannya.

“Hahaha, taruh aja dek di atas lemari atau dimana kek gitu… biar direkam dari jauh, jadi kesannya ntar kayak kamu beneran ngentotin kakak, gimana?” ujarnya. Duh… kakakku ini. Bisa-bisanya dia berpikir seperti itu. Tapi aku senang banget, hehe.

“Iya deh kak cepetan…” kataku tak sabar. Aku segera meletakkan handycam ke atas lemari lalu kembali ke arah kakakku yang sudah… membuka plester pada kedua putingnya !?? Ugh… aku yang tidak tahan langsung menerkam kakakku dan menghimpitnya di atas ranjang, dia menjerit manja. Ku cium-cium, peluk dan ku gerepe tubuhnya lagi. Puting buah dadanya juga aku ku jilati dan ku kenyot, sayang gak ada air susunya.

“Kak… kalau kakak udah punya bayi, boleh nggak aku nyusu lagi, pasti udah ada air susunya kan waktu itu, hehe” ujarku iseng cengengesan mesum, namun yang ku dapat malah jitakan darinya.

“Gelo lu dek! Air susu kakak ya cuma buat anak kakak aja, mungkin suami kakak juga, hihi. Masak kamu pake ikut-ikutan juga sih?? enak aja…” ujarnya diiringi jitakannya sekali lagi di keningku “Jtak!” Aku hanya tertawa sambil menahan sakit karena jitakannya, diapun juga jadi ikutan tertawa. Hmm… mungkinkah kak Ochi tidak benar-benar menolak permintaanku itu?

Cerita Sedarah | Aku lalu melanjutkan lagi aksi menggerepe-gerepe kakakku. Ku cium dia dengan buas sampai wajah dan buah dadanya basah oleh air liurku. Dia juga membalas ciumanku, kamipun saling membelit lidah dan bertukar liur. Cukup lama kami melakukannya, selama itu kak Ochi terus-terusan mendesah yang membuat aku semakin bernafsu. Aku yang tidak tahan akhirnya melebarkan paha kakakku. Ku arahkan dan ku tempel kepala penisku di belahan vaginanya yang masih ditutupi plester itu. Plester itu sudah basah, becek oleh cairan kak Ochi. Kakakku juga sedang dilanda nafsu. Wajahnya memerah dan berkeringat. Membuat dirinya makin terlihatmenggoda.

Aku lalu menatap matanya, dia mengerti kalau aku sedang meminta persetujuannya, Kak Ochipun tersenyum dan mengangguk.

“Hati-hati dek… ntar plesternya lepas kalau kamu terlalu heboh…” ujar kak Ochi dengan nafas berat mengingatkanku.
“Iya kak… bagus dong kalau lepas, hehe”
“Dasar… enggak mau”
“Iya iya…”

Aku kemudian menggesek-gesekkan penisku di sana. Meskipun diplester, tapi tidak mengurangi sensasi nikmatnya sama sekali. Sesekali aku juga mencoba menekan masuk kepala penisku, sengaja berharap agar plester itu sobek ataupun terlepas, tapi ternyata tidak bisa, plester itu menahan penisku untuk bisa masuk ke dalam vagina kakakku. Kak Ochi yang melihat usaha sia-siaku malah tertawa cekikikan.

“Untung aja kakak plesterin, hihihi”
“Curang…” gumamku. Aku lalu mengangkat pahanya, menjepit penisku dengan paha putih mulusnya itu. Lalu ku goyangkan pinggulku sekencang-kencangnya seakan-akan sedang menggenjot kakakku.

“Deeeekk…. Pelan-pelan… ssshhhh” erangnya sambil menatap ke arah kamera yang merekam. Tapi aku tetap mengocok penisku di sana dengan kencang, sungguh luar biasa rasanya ketika batang penisku dijepit oleh kedua pahanya. Kulit pahanya itu sungguh mulus luar biasa, bikin aku gak tahan.

“Duuhhh…. Kakak lagi dientotin adek sendiri….” Ujarnya lagi sambil tetap menengok ke arah kamera. Pandai banget nih kak Ochi akting. Kakakku berusaha sebaik mungkin agar yang terekam oleh kamera betul-betul seperti dia sedang disetubuhi olehku. Aku juga jadi merasa sedang benar-benar ngentot dengan kak Ochi.

“Kak…”
“Shh… terus dek… entotin kakak kandungmu…. Nakal banget sih kamu… kakak sendiri dientotin” racau kak Ochi. Ugh…kak… omongannya membuat aku tidak kuat.

“Ughh… kak Ochi… kakakku…” erangku yang semakin mempercepat goyangan pinggulku.

“Napa dek? Nghh… Pengen muncrat? Sshh… Keluarin aja dek… siram rahim kakak dengan sperma kamu… hamilin kakak dek…” racau kak Ochi yang semakin membuat aku tidak tahan. Walaupun ini semua hanya akting tapi sensasinya sungguh luar biasa. Aku akhirnya tidak tahan untuk menahan laju spermaku.

“Kak Ochi… aku keluar….”
“Croooottt.. croooottt” Spermaku muncrat-muncrat berhampuran di sana, di sela-sela pahanya, tepat di sekitaran vaginanya. Sangat banyak. Rasanya sungguh sangat nikmat.

Aku langsung merebahkan tubuhku ke atas badannya, lemas.

“Enak dek?”
“Enak banget kak… makasih yah kak”
“Iya adekku…”
“Nanti lagi ya kak?”
“Dasar… iya iya…”

Tentunya tidak sekali itu saja aku mengeluarkan spermaku di sekitaran vaginanya. Setelah kak Ochi memasak makan siang dan kita makan bersama, akupun meminta ronde kedua. Tentunya dengan kamera tetap merekam. Kami mencoba beberapa gaya, yang paling ku suka adalah gaya doggy. Rasanya sungguh luar biasa menyelipkan penisku di sela paha mulus kakakku dengan posisi itu. Pantat bulatnya sungguh membuatku bernafsu. Hari itu selangkangan kakakku betul-betul penuh becek oleh sperma kental putihku. Total ada 4 kali aku ngecrot! Kamar kakakku juga jadi beraroma sperma karenanya.

Kak Ochi selalu memakai plester itu untuk jaga-jaga kalau aku khilaf. Baik ketika makan, nonton tv, bahkan saat teleponan dengan mas Bram, kak Ochi tetap dengan keadaan telanjang yang hanya ada plester yang menutupi vaginanya, sungguh sangat seksi bukan?? Hanya dengan meliha saja sudah bikin penisku ingin meledak. Kak Ochi hanya mau melepaskan plester itu ketika buang air saja.

Malamnya kami tidur bersama, kami tidur di kamarku. Soalnya di atas ranjangnya penuh ceceran spermaku sih, hehe. Aku minta dia untuk melepaskan selotip yang ada di vaginanya, janji burungku gak bakal nyelonong masuk, tapi dia tetap tegas tidak mau. Ya sudah, aku juga tidak ingin memaksa.

“Dek..” panggilnya ketika aku sudah hampir tertidur.
“Ya, kak?”

“Boleh peluk?” tanyanya.
“Hahaha, biasanya kan aku yang minta begituan, omonganku jangan diambil dong kak…” jawabku yang dibalas dengan cubitannya.
“Hihihi, biarin. Jadi boleh gak nih?” tanyanya lagi.

“Ya boleh lha… masak kakak gak boleh meluk adek sendiri, hehe” jawabku yang betul-betul membalikkan semua kata-katanya dulu.
“Makasih adekku sayang…”
“Iya kakakku yang cantik..”

****

Paginya aku terbangun. Tidak ku temukan kak Ochi di sampingku. Segera aku melangkah keluar, masih dengan bertelanjang bulat tentunya. Ternyata dia sedang memasak. Langsung ku hampiri dirinya dan… ku peluk :v

“Adeeek! Kamu ini main peluk-peluk aja! Dan lihat tuh, kok masih gak pakai baju sih?”
“Biarin aja kak, kan cuma kita berdua di rumah. Kakak juga buka aja dong bajunya…” suruhku padanya. Kak Ochi sendiri saat itu memang cuma hanya mengenakan kaos oblong, tanpa celana dan tanpa dalaman sama sekali, tapi masih ada plester yang menutupi vaginanya.

“Huu… maunya! Emang kenapa? Kamu pengen keluarin peju ke kakak lagi?”
“Nggak kok kak, tapi mungkin nanti iya sih… hehe”

“Dasar, iya deh iya…” kata kak Ochi setuju dengan senyum manis. Diapun menyuruhku melepaskan pelukannya. Kak Ochi lalu melepaskan baju kaosnya itu sehingga kami sama-sama telanjang lagi sekarang.

“Oke deh, selama sisa hari ini, kalau cuma ada kita berdua di rumah, kamu bebas ngatur-ngatur busana kakak, termasuk ngatur kakak boleh pakai baju atau nggak. Puas? Tapi kalau plester tetap gak boleh dilepas yah dek… takut ntar burungmu masuk nyodok-nyodokin kakak, hihihi” ujarnya dengan senyum nakal. Ugh, mana tahaaaan. Aku peluk lagi dia.

“Kakak memang baik, aku sayang banget”

“Hihihi… Cuma sayang aja?” tanyanya sambil mengusap kepalaku.
“Cinta juga”

“Cintanya gak pake nafsu kan?”
“Pake sedikit, hehe…”

“Dasar! Udah dulu ya dek , kakak mau masak nih” katanya berusaha melepaskan pelukanku, tapi aku tahan. Rasanya aku ingin memeluknya terus. Aku tidak ingin melepaskannya. Tidak banyak lagi waktu berdua yang bisa kami habiskan.

“Kalau mau masak, masak aja kak…” suruhku.
“Tapi kan repot kalau kamu meluk terus gini, meluknya kencang lagi”
“Yah kak, please… aku pengen meluk kakak terus nih…” kataku teguh menatapnya.

“Hmm… iya deh” jawabnya tersenyum. Diapun melanjutkan lagi memasaknya. Selagi dia memasak, aku terus saja memeluknya dari belakang. Penisku menyelip lagi di antara pahanya. Sesekali sengaja ku goyangkan pinggulku maju mundur menggesek-gesekkan penisku di sana. Kak Ochi tetap lanjut memasak, hanya merintih geli tanpa memprotes.

“Dek, habis ini mau kakak kocokin?” tanyanya.
“Mau kak mau…” jawabku semangat.
“Hihihi… tunggu yah… sabar… kakak siapain dulu masaknya”

Rasanya senang banget, kakakku ini sungguh pengertian. Setelah kak Ochi selesai masak, peniskupun dapat service tangannya. Sungguh lembut, mana bisa tahan lama coba… Akupun muncrat-muncrat gak karuan ke arah wajah cantik beningnya. Tidak hanya servis tangannya yang ku dapat hari itu, tapi juga titfuck, tapi sayang dia tidak mau ngasih blowjob. Ya sudah.

Cerita Sedarah | Kami betul-betul menghabiskan waktu berduaan terus selama sisa-sisa hari kami bersama di rumah itu. Tiga hari yang tersisa ini aku gunakan untuk bermanja-manja ria bersama kak Ochi. Tidur berdua, mandi berdua, makan juga berdua saling suap-suapan. Waktu itu aku hampir kesal karena lagi-lagi hanya dibuatkan mie rebus yang sangat pedas untuk serapan, tapi kesalku langsung hilang saat kak Ochi mengajakku suap-suapan dari mulut ke mulut. Mie rebus yang panas dan pedas serta suasana yang erotis membuat tubuh kami jadi bermandikan peluh. Rasanya sensasional banget.

Kak Ochi juga tetap dengan gaya nakalnya selalu bikin aku panas dingin dengan seringnya keluyuran tanpa busana sampai ke teras depan, bahkan pernah sampai di depan pagar. Tak jarang setelah melihat aksi nakalnya itu, aku akan langsung menyeret kak Ochi ke dalam kamar, atau bahkan langsung ngepejuin kakakku di sana.

Namun…
Akhirnya hari itu datang juga. Hari-hari bersama antara aku dan kakakku tersayang sudah selesai dan tidak akan ada lagi. Kamipun meninggalkan rumah kontrakan ini, rumah yang bertahun-tahun kita tinggali berdua, yang menjaga rahasia hubungan mesum antara aku dan kakakku. Rumah yang mana nantinya hanya aku sendiri yang akan kembali ke sini, tanpa ada kakakku lagi.

Pada akhirnya aku memang tidak memperawani kakakku, tapi aku bersyukur. Kalau tidak, mungkin dia tidak akan sebahagia ini. Kalau tidak, mungkin aku akan menyesal seumur hidupku. Karena cobalah tengok di sana, di pelaminan, kakakku tertawa dengan riangnya bersanding bersama suaminya. Aku pikir aku akan benar-benar kesal melihatnya diambil orang lain, tapi ternyata aku salah, aku ikut merasa senang karena dia senang, dan aku berdoa agar kakakku bahagia. Coba saja kalau si brengsek itu bikin kakakku menangis, akan ku hajar dia.

…….
.……

Malam itu…

Kak Ochi sedang apa ya sekarang? Lagi gitu-gituan kah? Jadi penasaran, telepon ah…

“Halo kak…”
“Adek? Ngapain sih nelpon malam-malam gini?”

“Ih, jutek amat sih kak? Mentang-mentang nih kakak udah ada yang kelonin, hehe”
“Hihihi… iya dong…”

“Kak, aku mau ikutan dong…”
“Hah? Ikutan ngapain dek?”
“Ikut gitu-gituan, boleh yah? Aku nyelonong ke kamar kakak ya nanti? Hehe”
“Gelo lu dek… hihihi”

“Hehe.. Gak boleh yah kak?”
“Ya nggak lha…”
“Kalau cuma nonton, boleh?”
“Hahaha… apaan sih kamu? Udah ah, ntar mas Bramnya balik lagi, tuh dia sedang mandi”

“Ih, kakak pelit, sekedar lihat aja nggak boleh…”
“Dasar! Masak kamu nontonin kakak sendiri ngen-tot sih? Hmm… Segitu pengennya ya dek?”
“Iya kak…”

“Hmm… Gimana kalau besok kakak rekamin deh buat kamu… Kamu mau request gaya apa dek? hihihi”
“Be..beneran kak?”

“Ya nggak lha… kayak gak ada kerjaan aja”

Duh, kakakku ini. Memang selaluuuu saja menggodaku dengan omongan nakalnya.
Kak… Moga bahagia yah di sana. (End)

Nah Berakhir sudah cerita sedarah ini gan? jangan lupa untuk ninggalin komentarnya ya gan!

Distibutor Vimax Extender Distibutor Vimax Extender

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*